Melahirkan Sendiri

berbagi pengalaman indah saat melahirkan dan dilahirkan adalah sebuah keharusan. Ya memang harus. karena pada dasarnya melahirkan adalah proses yang sakral dan pasti terkenang seumur hidup.

lha ya akan sayang sekali kan? jika proses persalinan menjadi sumber trauma?

dan inilah kisah persalinan Klien “long distance” @bidankita




Pagi bu..
Ga terasa udah 2 bulan aja usia bayi saya.
Alhamdulillah sehat, anteng dan ceria terus babynya.

Saya ijin untuk menceritakan prosesnya ya bu..
Pada tgl 7 juli, setelah kontraksi nya 5 menit sekali saya masih di rumah,saya pikir krn rumah bidannya deket gpp lah sebentar lagi di rumah.
Krn pas lahiran pertama saya dulu lama sekali kala 2 nya, bayinya lama di jalan lahir dan akhirnya saya di episiotomy.
Terus..pas kmrn, setelah lebih sering dari 5 menit sekali kontraksi, suami mulai maksa ke bidan, saya minta waktu untuk mandi dulu.

Masuk kamar mandi, kebelet pup. Pas dicoba pup, kok ga ada 🙈
Terus pas mau cebok jalan keluar nya sudah bengkak bgt.
Belum sempat mikir2 lagi lgsg datang lagi kontraksi, ga sempat ngatur nafas lagi, jdnya ngeden. Langsung pecah ketubannya, muncrat.
Ada darah sedikit. Pas dicek lg, sudah terasa rambut bayinya.
Di rumah ga ada org krn semua sibuk menyiapkan utk brgkt k bidan.
Saya khawatir berbahaya buat bayinya, kalau kondisi bayinya dibiarkan seperti itu, ketuban sudah pecah dan kepala sudah di jln lahir.
Akhirnya, dalam jeda kontraksi yg makin intens, saya jongkok, atur nafas mencoba relax n blg ke bayinya ” dek, kita lahiran disini aja ya,bantu bundo ya”
Ajaib bu..
Bayinya terasa kaya langsung memutar badannya dari posisi anterior ke posterior kemudian langsung mendorong badannya pelan-pelan dengan gerakan yang lembut sekali. Dan..”prakkk!”, sobek semua (tp ga sakit malah lega).
saya cuma ngeden dikit sedikit aja, Bu.
Rasanya subhanallah, lembuuuut bgt, indah, dan damai..
Bayinya keluar, pelan2 saya sambut dg kedua tangan (posisinya persis seperti lambangnya bumi sehat, ngikutin aja pengennya posisi kaya gitu).
Bayinya kaya mati, warnanya abu2, seperti yg sering saya liat di video2 youtube.
Lalu saya panggil sambil diusap-usap,   setelah itu langsung agak batuk lalu menangis keras.
saya ganti posisi jadi duduk selonjor di kamar mandinya. Si bayinya saya taruh di dada seperti posisi IMD.
Subhanallah rasanya legaaa sekali, bahagia dan damainya susah digambarkan, pengalaman paling luar biasa indah dalam hidup saya, Bu.
Benar2 indah..

Bbrp menit kemudian saya kembali ke dunia nyata.hehe..
Kamar mandinya sengaja tidak saya kunci, lalu datang adik perempuan saya ngecek,pas buka pintu, dia lgsg shock liat saya udah selonjor sambil meluk bayinya.
Saya cm minta tolong ambilkan handuk sama kain bedong,
Dg muka pucat, dia berikan yg saya minta.
HaBis tu datang tetangga dan semuanya panik tingkat sukoi😅😅.
Saya sendiri rasanya segar bugar bgt, diajak sepedaan langsung juga masih kuat rasanya.
Alhamdulillah darah yg keluar cm darah  jalan lahir yang terbuka. Selama kontraksi saya makan kurma ruthab terus sebagai pasokan oksitosin.

Pas udah datang mama n suami bingung  gimana caranya bawa saya keluar dari kamar mandi. Karena ari2 nya belum lahir.
Jadinya saya berdiri dan jalan sendiri. Beneran bu, rasanya lega n ga ada capek ato lemas sama sekali.
Mama saya kaget, dikiranya saya udah lemas ga da tenaga lagi.

Pas bidan datang( sambil marah2 heboh).
Saya yg sudah berbaring, dicek kondisi jalan lahirnya.
Ketika saya disuruh mengangkang lebar-lebar, baru terasa perihnya. Kata bidannya robekannya sangat parah, kemana-mana dan luar dalam.
Kemudian saya langsung disuntik di pinggul kiri dan kanan, lalu ari2 nya lahir.
Saya minta lotusbirth tetapi suami tidak mengijinkan, namun alhamdulillah bisa DCC kurang lebih 30 menit, bu..

Kalo saya lahiran di bidannya,saya ga akan diijinkan DCC bu.

Begitulah ceritanya bu..
Habis itu dibawa ke klinik bidan, disana saya dijait selama  2 jam. Sakiitnya, “banget2”.
Waktu saya lagi ngatur nafas buat relaksasi, malah dikira sesak nafas dan langsung dikasih oksigen 😂 (pas saat itu saya menurut saja, saya kira itu prosedur,belakangan pas saya konfirmasi ternyata begitu).

Perbedaanya dg persalinan pertama saya,
Lahiran pertama dg bidan hypnobirthing, bidannya sabar n hanya melakukan intervensi ketika memang perlu. Tp sayanya belum paham gentle birth, jadi cuma tau dengerin audio hypno aja, pas gagal fokus, udah deh..ngeden suka2😝. Tapi alhamdulillah yg pertama bisa lotus

Anak yg kedua ini, cuma DCC. Tapi lebih anteng dan auranya selalu membuat saya bahagia setiap kali menatapnya, saya tidak baby blues seperti pasca bersalin anak pertama. 😊😊
Dari segi ASI, subhanallah bu, ngucurrr…
Padahal saya makannya asal, tidak diet FC ketat seperti saat menyusui anak pertama.

Pelajaran yang saya dapat pada pengalaman ini bahwa dalam proses melahirkan yg berjuang bukan hanya ibunya, tapi bayi dalam kandungan pun juga berjuang, menunggu aba2 dari ibunya. Ketika team nya sudah siap..sang bayi pun meluncur dg indah s😘😊.

Selama hamil, pada minggu ke 35 janinnya sungsang dan saya flek shg diharuskan bedrest oleh dokter. Setelah bedrest seminggu, saya rajin kneechest dan yoga untuk sungsang, pas periksa minggu ke 36 di bidan udah ga sungsang. Di minggu ke 38 sungsang lagi, yoga+ doa+relaksasi +ikhlas, Alhamdulillah pas mgg ke 39 sudah normal.
Saat tidak bedrest saya rutin melakukan yoga, relaksasi, latihan nafas dan earthing setiap subuh. (Mengikuti praktik gentle birth di buku)
Pijat perineum cuma sempat 4 kali🙈.
Buku “gentle birth balance”  jadi bacaan wajib saya tiap hari.
Alhamdulillah, doa+ikhtiar+doa+ikhlas. Bayi saya lahir H+1 HPL.

img-20160709-wa0006

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *