Apa saja yang membuat Persalinanmu Tidak Maju

Persalinan Tak Maju atau dalam istilah bahasa inggris, sering disebut Failure to Progress (FTP).

apa sih sebenarnya? faktor apa saja yang menyebabkan? dan apa yang harus kita lakukan untuk menghindarinya?

Failure to Progress (FTP) atau Partus (Persalinan) Tak Maju di tegakkan ketika proses persalinan berlangsung sekitar  20 jam atau lebih setelah kontraksi teratur dimulai (pada ibu yang baru pertama kali melahikan), dan sekitar 14 jam atau lebih (pada ibu yang pernah  melahirkan sebelumnya). Ini juga digunakan saat ibu penambahan pembukaannya kurang dari 1-2 cm per jam (selama persalinan fase aktif, yaitu pembukaan di atas 4cm). Dari mana asal frase waktu ini? Waktu persalinan ‘rata-rata’ ini berasal dari kurva Friedman. Dr Friedman lah yang menemukan n kurva ini setelah mempelajari 500 ibu yang baru pertama kali melahirkan, pada tahun 1954.

Dr Friedman menemukan bahwa waktu rata-rata untuk ibu Primi (Primi= pertamakali melahirkan) saat pembukan 0-4 cm adalah 8,6 jam. Dia menemukan bahwa setelah seorang ibu bersalin memasuki fase aktif, maka proses pembukaan menjadi lebih cepat yaitu rata rata 1-3 cm per jam.  Dari para ibu yang diteliti ini, setelah pembukaan lengkap, fase mengejan (kala kedua persalinan) rata-rata adalah 1 jam.

Studi Friedman penting pada saat itu karena menggambarkan proses persalinan dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya. dan atas dasar penelitian dari Friedman inilah disusun Partograf, yang menjadi dasar dari asuhan persalinan normal saat ini. namun karena metode friedman sangatlah rumit, maka dilakukan beberapa modifikasi partoraf oleh WHO. dan para penelitian modern telah sampai pada kesimpulan definitif bahwa kita tidak dapat lagi menerapkan Kurva Friedman untuk para ibu bersalin di jaman ini. karena  sudah Terlalu banyak hal yang telah berubah sejak tahun 1955. dimana Epidural telah menggantikan sedasi dalam persalinan; Pitocin digunakan lebih sering untuk induksi persalinan ; ibu bersalin sekarang lebih tua d; Dan metode forseps-with-episiotomy bukan lagi prosedur rutin. Semua faktor ini dapat mempengaruhi lamanya persalinan (Laughon et al 2012).

Faktor yang bisa mempengaruhi panjang dan pendeknya proses persalinan 
Tidak mudah menerapkan “kurva” spesifik ini untuk semua proses persalinan, karena setiap orang mungkin memiliki faktor yang berbeda yang dapat memperpanjang atau memperpendek proses persalinan mereka.

Berikut ini beberapa faktor yang bisa memperpanjang proses persalinan: 

  • penggunaan epidural  (Alexander et al. 2002, Frigo et al. 2011)  dan (Anim-Somuah et al. 2011). karena otomatis sang ibu tidak bisa bergerak dengan bebas.
  • Obesitas  (Kominiarek et al. 2011; Carlhall 2013; Kawakita et al. 2016)
  • Usia ibu lanjut  (Sheiner et al 2002a; Timofeev 2013)
  • Pemberian diinduksi secara medis (Sheiner et al. 2002a) (Vahratian et al., 2005)

Induksi persalinan adalah dimana Anda diberi obat untuk memulai persalinan. biasanya ini dilakukan saat proses persalinan tidak kunjung datang padahal HPL (Hari Perkiraan Lahir) sudah dekat.  Oleh karena itu, oksitosin versi sintetis  (pitocin atau syntocinon) diberikan kepada ibu; Namun, versi sintetis ini sedingkali tetap tidak menyebabkan persalinan terjadi seperti biasanya. Terkadang, persalinan tetap saja tidak terjadi;  Terkadang, kontraksi menjadi terasa sangat menyakitkan, lama, dan dalam beberapa kasus justru inilah yang menyebabkan janinmengalami distress dan akhirnya membahayakan janin.

 

  • Melahirkan untuk pertama kalinya (Zhang, Landy et al., 2010), (Sheiner et al 2002a)
  • Posisi bayi yang posterior  (Gardberg & Tuppurainen 1994, Senecal et al., 2005)
  • posisi Kepala bayi yang miring (yaitu asynclitic) (Malvasi 2015)
  • Terkungkung di tempat tidur (Lawrence et al 2013) dan berbaring terlentang

Pertama-tama, posisi ibu ini berbahaya bagi ibu dan bayinya dari sekitar 25 minggu kehamilan dan seterusnya! Bobot bayi di dalam rahim menekan pembuluh darah besar di dalam ibu yang menghambat aliran darah ke ibu, dan akibatnya, pada bayi itu. Yang kedua, posisi untuk mendorong tahap kedua ini adalah ide terburuk yang pernah ada. Dokter menemukan posisi melahirkan ini untuk tujuan tunggal yaitu CONVENIENCE. Jika tidak, mereka harus berjongkok atau menggunakan senter untuk melihat apa yang terjadi saat menolong persalinan. Seperti yang dapat Anda lihat di video ini, kanal persalinan terbuka paling sedikit 10% agar kepala bayi menyesuaikan diri :

  • Dehidrasi (Dawood et al 2013) dan pembatasan minum dan makan. dalam proses persalinan normal, sebenarnya Anda tidak memerlukan cairan infus. Sebenarnya, minum saat Anda haus adalah cara rehidrasi yang palingefektif dan akurat daripada diberi infus (di mana intake dan output cairan justru bisa saja tidak seimbang). Makan akan membantu memberi energi dan mampu makan akan mengurangi stres. Beberapa rumah sakit tidak mengizinkan ibu untuk makan atau minum karena risiko tersedak makanan jika ternyata dilakukan operasi darurat. apalagi ketika Anda mengalami Ketuban Pecah Dini. yang seharusnya Anda banyak minum ketika ketuban pecah dini, justru malah tidak boleh minum dan hanya di batasi gerak, dan di pasang infus untuk di Induksi. bahkan seringkali sudah disuruh puasa.
  • korban kekerasan seksual (Nerum et al., 2010)
  • melahirkan bayi kembar (Leftwich et al 2013).
  • Ketuban pecah dini (PROM, kantung pelepasan air sebelum persalinan dimulai) (Sheiner dkk, 2002a)
  • hamil dengan bayi besar (Sheiner et al 2002b)

Bayi sangat besar dan tidak bisa bergerak melalui jalan lahir. (Disproporsi Cephalopelvic)
pada kasusn ini jalan lahir menjadi terlalu kecil agar bayi bisa melewatinya. (Pelvis Android, pelvis sempit)
Kontraksi Anda sangat lemah. (Kontraksi yang tidak efisien)

  • Masalah kesehatan ibu seperti diabetes gestasional, hipertensi atau preeklampsia, cairan amniotik rendah atau tingkat cairan amnion tinggi, memiliki bayi sebelumnya meninggal selama atau sesaat setelah persalinan, dan pengobatan infertilitas (Sheiner, Levy et al 2002. 2002a; Sheiner et al., 2002b; )
  • Nutrisi yang kurang bagus. walaupun  sulit dipercaya, tapi gizi buruk selama kehamilan bisa berpengaruh langsung pada berapa lama persalinan. Salah satu cara yang jelas adalah jika seorang ibu yang didiagnosis dengan Gestational Diabetes, suatu bentuk diabetes yang hanya terjadi selama kehamilan. Efek lain gizi buruk terhadap tenaga kerja adalah kurangnya energi. proses persalinan itu ibarat orang yang lari marathon, ibupasti memerlukan persiapan selama berbulan-bulan, mengatur pola makan (diet) dan berolahraga. Ketika seorang wanita, terutama ibu yang baru pertama kali, menyadari kontraksinya telah dimulai dan sangat bersemangat untuk pergi ke rumah sakit , dia sering lupa makan. Pada awal persalinan, makan makanan bergizi, protein dan lemak tinggi, akan membantu memberi energi slow-burning dan steady yang kontras dengan karbohidrat cepat terbakar.
  • Intervensi medis yang tidak perlu. Ini datang dalam banyak bentuk seperti ; pemberian dan pemasangan infus, epidural, pitocin dan syntocinon, prosedur rumah sakit, pemantauan janin elektronik yang menetap sehingga ibu tidak bebas bergerak, pemeriksaan vagina yang serng. dimana saat bidan atau dokter ingin memeriksakan Anda dan bayi, mereka cenderung melakukannya dengan berbagai intervensi seperti  membatasi gerakan, menempatkan ibu ke posisi yang buruk (terbaring terlentang), membatasi akses terhadap makanan dan air, dan lebih banyak lagi . Interupsi ini biasanya tidak terjadi secara singkat, namun seringkali berlangsung berjam-jam!
  • pembatasan gerak. Seperti yang disebutkan sebelumnya bahwa peberian cairan infus, penggunaan epidural, Pemantauan Janin secara Elektronik, dan prosedur rumah sakit lainnya dapat mencegah Anda bergerak bebas. Di bioskop atau di TV dan sinetron sinetron , Anda akan sering melihat ibu terbaring di ranjang rumah sakit, menjerit saat merasakan kontraksi, dan hanya ‘berharap’ agar bayinya keluar. sebagian besar ibu yang dilakukan  epidural tidak bisa merasakan kaki mereka, apalagi berjalan dan bergerak! padahal Untuk membantu dalam proses persalinan, pastikan Anda bisa berjalan, bergoyang, jongkok, naiki tangan , dan dengarkan tubuh Anda. karena semua posisi ini adalah posisi yang sangat baik untuk membantu bayi menyelaraskan diri di dalam jalan lahir. Apalagi jika Anda berada dalam posisi tegak, Anda juga akan memiliki gravitasi yang membantu bayinya keluar secara alami! namun dengan pembatasan gerak, dimana Anda hanya boleh tidur miring kekiri sepanjang proses persalinan, tentu tidak akan membantu proses persalinan itu sendiri.
  • Stres. Kebanyakan ibu yang melahirkan secara alami  antara pukul 1:00 pagi dan 6:00 pagi!  Ibu yang mulai melahirkan di siang hari sering mengalami stres atau tidak nyaman. Hal ini dapat menyebabkan tubuh tidak ingin terbuka, pelvis menjadi kaku karena stres mencegah tubuh melepaskan hormon yang akan melemaskan ligamen, yang akan menyebabkan persalinan yang panjang. Terkadang, epidural dapat membantu dalam situasi ini untuk menenangkan ibu, mengurangi sedikit rasa sakit, dan kemudian stres akan berkurang, sehingga memungkinkan proses persalinan menjadi maju. silahkan lihat video lucu ini untuk ilustrasi
  • Kurangnya Pengetahuan. Pernahkah Anda mendengar tentang Natural Alignment Plateau (N.A.P)? Ini adalah periode waktu di mana proses pembukan  ‘terhenti’ sementara kontraksi terus berlanjut. Terkadang kontraksi berhenti sama sekali. Yang perlu Anda ketahui adalah bahwa ini adalah proses alami di mana bayi dan ibu bekerja sama selama persalinan dan kelahiran. Kadang serviks berhenti melebar dan membuka karena bayi perlu berganti posisi dan kontraksi membantu bayi menyesuaikan diri di rahim. Di lain waktu, ini karena ibu lelah dan hanya perlu beristirahat sebelum melanjutkan turunnya bayi dan / atau mendorong bayi keluar. Periode waktu ini biasanya adalah kesempatan yang diberikan bidan dan dokter untuk memberi label kepada seorang ibu dengan label FTP atau persalinan tak maju, atau persalinan Lama, dan ini sering terjadi ketika Syntocinon mulai di berikan. Terkadang, ibu bergerak maju dengan obat-obatan, atau menyetujui bagian c hanya karena mereka TIDAK TAHU tentang N.A.P!
  • Lingkungan persalinan yang Tidak nyaman. proses  Kelahiran adalah proses fisiologis yang kompleks sehingga Anda harus benar-benar mengerti bahwa terdapat Banyak hormon yang terlibat dan hampir semuanya bisa berdampak pada lamanya persalinan. Oksitosin, melatonin, adrenalin dan endorfin adalah beberapa hormon yang terlibat dalam persalinan. Saat seorang ibu merasa diawasi atau tidak nyaman, tubuhnya melepaskan adrenalin, yang bisa mengurangi aliran oksitosin. Aliran oxytocin yang melambat atau berhenti dapat menyebabkan “chaos” selama persalinan. terika ada lampu yang terang beberang dan suara keras, bisa menyebabkan pelepasan melatonin kurang. Melatonin mendorong pelepasan oksitosin. Kurang melatonin, sama dengan kurang oksitosin yang bisa proses persalinan menjadi menjadi lebih lama. Endorfin adalah penghilang rasa sakit alami tubuh kita. Mereka membantu ibu mengatasi rasa sakit saat kontraksi persalinan. Endorfin dilepaskan sebagai respons terhadap oksitosin. Saat  aliran hormon alami terganggu, maka kemampuan ibu intuk mengatasi  kontraksinya pun terganggu. dan persalinan menjadi semakin lama

berikut ini gambaran data tentang penyebab FTP: