Bayi Anda menangis?

1440 0

Apakah menangis normal?

Seberapa banyak menangis dikatakan normal?

Alasan umum mengapa bayi menangis

Bagaimana kami dapat membantu!

 

Bayi tidak tahu bagaimana perasaan orang lain ketika mendengar suara tangisan mereka. Mereka tidak menangis karena mereka manja dan mereka tidak menangis untuk mengganggu Anda. Mereka hanya mencoba untuk berkomunikasi bahwa mereka membutuhkan sesuatu.

 

Apakah menangis itu normal?

Terasa menyedihkan bagi Anda ketika mendengar tangisan bayi Anda, itu normal untuk semua bayi menangis. Menangis tidak berarti ada sesuatu yang salah dan tentu saja tidak berarti Anda orangtua yang buruk.

Menangis adalah salah satu cara bayi berkomunikasi dengan Anda. Sebagai bagian dari naluri kelangsungan hidup, menangis menjamin terpenuhnya kebutuhan dasar untuk makanan dan kenyamanan.  Untuk bayi yang lelah dan overstimulted menangis adalah cara mereka bersantai dan melepaskan ketegangan.

Seberapa banyak menangis dikatakan normal?

Selama beberapa minggu pertama kehidupan bayi Anda akan tidur banyak, tapi ketika terjaga ia akan menangis keras dan sering, biasanya tanpa air mata. Pada bayi yang baru lahir rata-rata menangis selama sekitar 1 ½ jam sehari.

Ketika umurnya mencapai 6 minggu, jumlah waktu bayi Anda yang sehat menangis dapat meningkat sampai 3 jam sehari. Ini adalah normal! Pada usia ini, juga akan ada beberapa periode terjaga tanpa menangis. Saat bayi Anda lebih tua, dia akan belajar cara-cara lain untuk berkomunikasi dan jumlah menangis perlahan-lahan berkurang.

pada umur 6 bulan, bayi Anda mungkin menghabiskan sekitar 3 jam sehari bermain dan menggelegak tanpa menangis. Namun, itu masih umum untuk bayi usia ini menangis selama 1 atau 2 jam setiap hari.

Semua bayi yang berbeda, bahkan bayi yang sehat bisa menangis lebih atau kurang dari biasanya. Jumlah waktu bayi Anda menangis setiap hari seringkali dapat terasa lebih lama daripada sebenarnya – terutama ketika Anda lelah.

BELUM TENTU KOLIK

Bayi yang terus-terusan menangis pasti kolik? Zaman dulu, orang mengatakan bayi menangis terus-menerus karena perutnya sakit. Nama kolik berasal dari bahasa Yunani, yaitu kolikos, kata sifat dari kolon yang berarti usus.

Sebagian besar orang tua mengasumsikan bayinya sakit perut sebab mereka suka menendang-nendang kakinya kala menangis. Padahal, bayi akan melakukan hal demikian jika ada bagian tubuhnya yang sakit. Terlebih, bayi juga belum dapat melokalisasi sakitnya. Di bagian mana pun sakitnya, bayi akan mengatakan berasal dari perutnya.

Namun, jika bayi menangis terus-menerus dan Anda harus bisa menenangkannya kala dibaringkan di tangan Anda dan Anda urut perutnya, maka boleh di katakan bahwa bayi Anda menangis karena ada masalah di pencernaannya.

Alasan umum mengapa bayi menangis

1. Kesakitan

Tangisan bayi yang kesakitan berbeda dengan tangisan lain. Tangisannya mendadak dan melengking, seperti ketika anak yang lebih besar menangis karena terluka. Tangisan biasanya berlangsung cukup lama diikuti dengan jeda di mana bayi Anda berhenti untuk bernafas. Dia kemudian mengambil nafas dan menangis lagi untuk waktu lama. Cepatlah bertindak untuk menghilangkan penyebab rasa sakitnya.

Kolik bayi bukanlah suatu kondisi tertentu tetapi istilah yang digunakan untuk menggambarkan ‘periode terlalu lama menangis pada bayi ditenangkan, sehat berkembang’. Ada sejumlah teori yang berbeda tentang mengapa kolik terjadi. Sampai sekarang belum ada yang terbukti.

Perbedaan utama antara menangis normal dan kolik bayi adalah apakah bayi Anda dapat terhibur atau tidak. Seorang bayi dengan kolik tidak dapat dihibur selama menangis, tidak peduli seberapa keras Anda mencoba. Jika bayi Anda dapat dihibur itu TIDAK kolik. Menangis dan tidak bisa dihibur sering diartikan sebagai nyeri

2. Lapar

Rasa lapar adalah penyebab utama bayi menangis. Bayi baru lahir cepat merasa lapar sehingga sering sekali minta disusui. Bila tiga atau empat jam telah berlalu sejak terakhir kali dia menyusui dan dia menangis, kemungkinan karena merasa lapar. Pemberian susu akan menghentikan tangisnya. Kadangkala bayi juga ingin menyusu meskipun tidak lapar, hanya untuk mendapatkan rasa aman.

Bila bayi menangis keras dan sulit ditenangkan sehingga tidak dapat disusui, tenangkanlah dulu dengan menyenandungkan lagu dan menimang-nimangnya sampai menjadi tenang. Lalu cobalah memberikan susu. Dia biasanya akan menyusu dengan lahap. Tangisan kerasnya disebabkan oleh rasa lapar yang sangat.

3. Kelelahan/Mengantuk

Kadangkala, kelelahan membuat bayi menangis dan menjadi rewel. Dia akan terus menangis meskipun pun Anda gendong.  Tanda-tanda bayi yang kelelahan adalah penurunan aktivitas, kehilangan minat pada orang dan mainan, menggosok mata, terlihat sayu matanya, dan sering menguap. Jika Anda melihat salah satu tanda itu pada bayi Anda yang menangis, dia hanya perlu tidur. Waktunya untuk tidur!

Tenangkanlah bayi Anda. Senandungkan lagu dan tepuk-tepuk pantatnya dengan pelan dan berirama. Biasanya bayi akan tertidur dalam beberapa menit. Lelah pada bayi ditandai dengan tangannya yang membentuk tinju terkepal, lengan melambai dan gerakan kaki, wajah menyeringai, rewel, merengek dan menggerutu diikuti dengan menangis. Seringkali tanda-tanda ini disalahartikan sebagai kebosanan atau kelaparan.

4. Tidak nyaman

Jika bayi tidak nyaman, misalnya karena terlalu basah, kepanasan, kedinginan, atau tertekan, dia biasanya akan menangis sambil menggeliatkan badannya, seperti berusaha menjauhkan sumber ketidaknyamanannya. Cobalah untuk mencari sumber ketidaknyamanannya dan menyingkirkannya.

Sebagian orang tua, cenderung memakaikan baju super tebal. Hal ini dapat membuat bayi merasa kepanasan. Bayi Anda perlu mengenakan pakaian lapisan yang sama seperti Anda kenakan. Sementara dia tidur, dia mungkin perlu ditutupi dengan dan lembaran / atau selimut. Pikirkan tentang bagaimana yang akan Anda rasakan jika Anda berpakaian sama seperti dirinya. JANGAN menutupi kepalanya dengan topi sementara dia tidur.

Bayi Anda bisa sensitif terhadap nuansa pakaiannya. Beberapa serat pakaian dapat dirasa gatal atau tidak nyaman. Jahitan pakaian yang bisa mengganggunya dengan menggosok kulitnya ATAU pakaiannya bisa terlalu ketat. Bila memungkinkan, gunakan pakaian gaun longgar terbuat dari kapas murni.

Selain itu Popok basah atau kotor (popok) dapat nyaman untuk bayi Anda, terutama jika ia memiliki ruam popok . Bayi memiliki arti yang sangat baik dan sensitif dengan bau Beberapa bau yang mungkin akrab bagi Anda, bisa tidak nyaman bagi bayi Anda., Misalnya bau rokok (atau nikotin di tangan Anda) atau parfum yang kuat atau cologne.

5. Overstimulasi

Bayi Anda dapat menangis sambil menutup mata atau memalingkan kepala bila mendengar suara yang terlalu keras atau merasa terganggu oleh banyaknya orang yang berusaha mendapatkan perhatiannya. Bawalah dia ke kamarnya dan tenangkan dengan menimang-nimang sampai menjadi tenang atau tertidur.

6. Penyakit

Ketika bayi Anda sakit, dia mungkin menangis dengan erangan yang lemah. Itu adalah caranya berkata, “Aku merasa sedih.” Jika bayi Anda terlihat sakit, ukurlah suhu badannya dan konsultasikan dengan dokter keluarga Anda. Anda terutama harus segera memeriksakannya bila dia menolak minum susu, mengalami masalah pernafasan, demam, muntah (gumoh), perut kembung, kejang dan gejala lainnya.

7. Kesepian

Selain makan dan tidur, bayi juga memerlukan perhatian dan belaian kasih sayang. Bayi seringkali menangis hanya untuk mendapatkan kehangatan pelukan Anda. Berbeda dengan makan dan tidur, yang merupakan kebutuhan fisik dan dampaknya langsung terasa bila bayi tidak mendapatkannya, kebutuhan emosional tidak berdampak langsung. Kekurangan perhatian dan kasih sayang baru akan berdampak dalam jangka panjang. Bila seorang bayi sering dibiarkan terus berteriak dan menangis tanpa ada yang memerhatikan, dia akan berkesimpulan bahwa tidak seorang pun peduli dengannya. Pada akhirnya, dia akan menumbuhkan apatisme untuk meminta pertolongan, yang berdampak buruk bagi hubungannya dengan orang lain. Bila orang tua kadang menanggapi dan kadang tidak, dia akan menyimpulkan bahwa dunia penuh ketidakpastian dan tidak aman baginya. Hal ini juga akan membuatnya sulit mengembangkan kepribadian yang sehat.

Anak yang kurang mendapatkan kasih sayang dan perhatian dapat menjadi tertutup (introvert) dan menarik diri dari pergaulan. Perlakuan Anda terhadapnya akan membekas dan menjadi contoh baginya dalam memperlakukan orang lain. Karena itu, jangan biarkan bila bayi Anda menangis, meskipun tampaknya “hanya” sekedar ingin mendapat perhatian.

8. Frustrasi

Bayi Anda baru belajar mengontrol tangan, lengan, dan kaki. Dia mungkin berusaha untuk memasukkan jari-jarinya ke mulutnya atau untuk meraih mainan yang sangat menarik, tapi tubuhnya tidak bisa diajak bekerja sama. Dia menangis karena frustrasi tidak dapat melakukan apa yang dia ingin lakukan. Dia hanya membutuhkan sedikit bantuan Anda untuk melakukannya.

9. Khawatir/Takut

Bayi Anda mungkin menangis ketika digendong seseorang yang belum pernah dilihatnya. Dia merasa khawatir atau takut dan mencoba memberitahu Anda dengan menangis. Bayi Anda membutuhkan waktu untuk mengenal orang itu agar tidak lagi takut padanya.

10. Bosan

Bayi Anda yang telah duduk di kursinya selama 15 menit saat Anda asyik berbicara dengan teman Anda mungkin merasa bosan. Dia perlu sesuatu yang baru untuk dilihat atau disentuh dan mengungkapkannya dengan menangis. Memberinya mainan atau mengganti posisi duduknya akan membantu menenangkannya.

11. Perangai

Temperamen, kepribadian, kita semua berbeda dan begitu juga bayi. Setiap bayi dapat merespon secara berbeda dengan apa yang terjadi di sekitar mereka. Temperamen beberapa bayi membuat mereka lebih mungkin untuk menangis untuk waktu yang lebih lama dan lebih sulit untuk diprediksi.

12. Tumbuh gigi

Yang pertama mengambil umumnya muncul sekitar usia 6 bulan. Tapi bayi bisa dilahirkan dengan gigi atau untuk beberapa gigi pertama mungkin tidak muncul sampai 15 bulan. Sementara tumbuh gigi , gusi bayi Anda dapat menjadi bengkak dan sakit di tempat di mana gigi menembus gusi.  ketidaknyamanan akibat Tumbuh gigi biasanya berlangsung selama tidak lebih dari beberapa hari.

Nah semoga bermanfaat. Mari mengenal arti tangisan bayi Anda

Salam hangat

About The Author

Praktisi dan trainer hypnobirthing dan gentle birth, Penulis buku kesehatan, Pemilik dan bidan dari Klinik Bidan Kita, salah satu pelopor dan penggiat Gentle Birth di Indonesia