new-born-baby

ini adalah sharring dari bunda Ratri, klien Bidan Kita dari Purwakarta.

terimakasih untuk sharringnya:

“Pada awal kehamilan saya yang kedua, Maret 2011saya banyak gugling di inet ttg segala sesuatu yg berhubungan dg kehamilan dan persalinan.Hal itu saya lakukan salah satu alasannya karena saya mengalami keguguran di kehamilan pertama saya pada akhir bulan Mei 2010, sesaat setelah saya tiba di Purwakarta krn mutasi turut suami yg telah saya ajukan beberapa bulan sebelumnya.Pengalaman keguguran yang cukup membuat saya trauma karena pelayanan dari RS tempat saya dirawat yang sangat tidak membuat nyaman & menyakitkan.Kehamilan  pertama saya yang memang tidak direncanakan (unplaned pregnancy) , mengalami flek setiap hari selama 2 minggu.

 

Berbeda dg kehamilan pertama, kehamilan kedua saya adalah kehamilan yang sangat di rencanakan/ diprogram.Selain konsul dg obgyn, saya jg konsul dg terapis thybbun Nabawy / bekam, herbal& akupunktur.Alhamdulillah meskipun sempat ngeflek selama sehari di awal kehamilan saya, tapi ternyata tidak berlanjut dg gangguan lain.Dari artikel yg saya baca itu mungkin  proses nidasi/ implatansi embrio ke rahim yg pd beberapa kasus mengakibatkan flek.

 

Saya sempat mengalami morning sickness yg cuku parah di kehamilan ini.Bahkan saya susah sekali makan nasi.Akhirnya saya siasati dg makan buah,sayur roti atau minuman manis yg bisa memberi energy dan nutrisi utk janin saya.Saya konsul ke obgyn dg sangat excited.Bahkan jika ibu2 lain memeriksakan diri sebulan sekali, saya bisa 2 minggu sekali periksa ke obgyn langganan di RS Ibu dan Anak di kota saya Purwakarta.Alhamdulillah saya bertemu dengan obgyn yang muda, menarik, ramah dan sangat komunikatif.Beliau selalu sabar menanggapai pertanyaan 2 saya , berbekal dr artikel yang saya baca di beberapa situs kehamilan dan forum2 bumil.

 

Hingga pada suatu hari, saya membaca Kisah Kelahiran Dewi Lestari di Forum Kantor saya yang diambil dari www.gentlebirthindonesia.Hati saya  tergugah dan begitu tersentuh.Tiba2 terlintas di pikiran saya, ya, saya juga menginginkan proses kelahiran yg indah, aman dan nyaman seperti ini.Pesan yg saya dapat dari Gentle Birth adalah Proses kelahiran yg tidak hanya utk kenyamanan ibu tapi terutama memberi persembahan bagi bayi.Proses kelahiran yg minim intervensi medis dan tidak meninggalkan pengalaman yg traumatis utk bayi.Di situ saya juga membaca kisah kelahiran Joserizal Zam Zam nya mbak Dyah Pratitasari dan  kisahnya Sula.