Tanggal 15 maret 2012 UK 37w5d USG terakhir ke dokter untuk cek kondisi. Alhamdulillah semua ok, posisi udah turun, ketuban cukup HPL 31 Maret 2012 tapi yang agak meresahkan BBJ 2,9kg, termasuk montok kata dokter jadi disuruh diet karbo L. Emang sih nyadar belakangan banyak makan pa lagi yang manis-manis hihihii.

 

The day is coming…

Masih ditanggal yg sama 15 Maret 2012, menjelang maghrib udah merasa cekat-cekot diperut. Masih mikir, ehh ini kontraksi itu yaa? Palsu atau enggk yah. Hmm yahh apa pun itu akhirnya bisa ngerasain “rasa” ini. Iseng2 ngitung kok yaa teratur yah setiap setengah jam sekali. Tapi malah kepikiran buat dibawa jalan-jalan aja. Udah lama kepingin makan duren akhirnya ngajak suami nyari duren. Di motor sih si “kontraksi” masi lanjut terussss n dinikmati. Makan duren klo gak salah 5 biji terus pulang. mikirnya sih kalo emang kontraksi beneran pasti bakal lanjut, tapi klo gak yaa berarti belom saatnya.

 

Jam 22.30 WIB waktu mau tidur tiba-tiba berasa kasur koq basah, langsung loncat bangun dan mikir jiahhh kejadiannn dehhh saya KPD  -___-“.(Pantes gak terlalu berharap bisa Water Birth hihiii). Langsung ke kamar mandi karena lumayan basah. Langsung inget untung uda nyetok pocar*dan vit C. Nyoba tetap tenang, dengan mandi biar seger dan bersih ketemu si dede. Abis itu ambil birthing ball, goyang inul disitu sambil baca surat yusuf, karena janji ama diri ndiri dan si dede kalo pas kontraksi mau ngajiin surat yusuf, walaupun gak selesai sampe ayat terakhir karena keburu gak focus :(. Dan janji buat khatamin alquran buat si dede juga udah lunas dari hari jumat yang lalu. Terus nyoba denger rileksasi nya mawar merekah bubid yesie, tapi gak bisa ngikutin rileks karena emang kurang latihan rileksasinya, hwaaaaa nyeselll blasss. Mencoba gak ganguin suami yang lagi bobo. Tapi langsung inget harus nyetok energy. Banguni suami deh dan bilang “ini ketuban dah rembes, ntar lagi lahiran”. Dia yang baru bangun dengan muka bingung,saya suruh rebusin telur. Walhasil saya menikmati setiap gelombang rahim yang datang dengan air ketuban yang merembes.  Mikirnya sih (dengan pedenya) harus sebelum subuh udah lahir. Sengaja gak kasi tau bidan karena masi baru dan berharap bisa melewati momen bersejarah nanti hanya dengan suami. Hihiii. (ini lagi over pede, udah hamil pertama berharap unassistened child birth pula :p).