Oia baru ngabarin keluarga besar di aceh dan medan. Bukan pada jawab “Alhamdulillah” tapi “astaghfirullah” karena tiba-tiba bilang udah lahir aja. Ibu saya sempet agak kesel karena janji saya yang mau ngabarin kalo kontraksi dateng, ehh terlupakan. I m sorry my mom, cuma gak pengen buat khawatir aja karena ibu saya agak panikan saking sayangnya dengan saya. Dari rencana saya yang pingin lahiran sama bidan aja ibu saya kurang mendukung, pinginnya saya lahiran di rumah sakit aja. I know itu tanda bahwa ibu saya tidak ingin terjadi apa-apa dengan saya, karena paradigm bahwa kalo di Rumah Sakit pasti segala sesuatunya “lebih aman”. Saya cuma percaya saya mampu, tubuh saya mampu, bayi saya mampu dan yang pasti saya punya Allah yang siap menolong saya. Makanya agak pingin yang privacy sedikit soalnya this is the first for me. Dan Alhamdulillah walau belum sempurna semua terlewati dengan indah. 🙂

 

Alhamdulillah wasyukurillah Allah memberi saya pengalaman yang luar biasa menurut saya dan nekat menurut orang-orang. Terimakasih Gilby, buat semuanya, yang gak pernah ngerepotin bunda dari awal hamil, yang tetep sehat walo bunda pernah jatuh ditabrak mobil, yang sabar ama bundanya ini saat proses melahirkanmu nak, dan terima kasih special buat abi, buat semua dukungan dan semangatnya, dari awal hamil (walau long distance), yang walaupun susah buat disuruh baca artikel tentang hamil dan melahirkan, tapi selalu nurutin kemauan istrinya ini walau kadang-kadang terlalu banyak dan aneh-aneh. Hehehe. Dan yang pasti pengalaman saat mendampingi saya melahirkan pasti jadi pengalaman terindah buat mu bi. Masih inget pas ngedan abi yang selalu ingetin gimana cara nafas yang bener. Hufttt without u im nothing. Jiahhh, meloww dehh. Hahahah.

 

Epilog.

Semua temen kerja pada speechless tau saya lahiran dirumah. Pada ngirain gak sempet ke rumah sakit. Padahal emang maunya saya heheh. Pada bilang nekat sih tapi berani.