gototopgototop

Kuning Tak Selalu Buruk Bilirubin sebagai Antioksidan

PDFPrintE-mail

Share

 

Bertentangan dengan apa yang sering Anda dengar tentang bagaimana meningkatnya tingkat bilirubin pada bayi baru lahir bukanlah hal yang baik, Nah baru saja saya membaca beberapa penelitian baru yang menunjukkan pentingnya kehadiran bilirubin pada bayi baru lahir

dari penelitian tersebut ternyata Bilirubin memiliki kemampuan untuk berfungsi sebagai antioksidan di otak, menangkal radikal bebas dan melindungi otak terhadap kerusakan oksidatif.

"Ketika seorang ibu menyusui bayinya, maka bayi tersebut memiliki tingkat bilirubin yang lebih tinggi dan sehat. Bayi dengan tingkat bilirubin yang lebih tinggi akan lebih tahan penyakit, "kata Dr Sylvain Dore dari Johns Hopkins School of Medicine, Baltimore, Maryland. "Bilirubin juga melindungi terhadap retinopati pada bayi prematur." Dr Dore telah melakukan penelitian tentang efek bilirubin pada saraf dalam hippocampus. Studinya telah menunjukkan bahwa konsentrasi bilirubin yang tinggi dapat bertindak sebagai antioksidan.

dr. Dore selanjutnya bereksperimen pada neuron dan menunjukkan bahwa bilirubin melindungi neuron dari stres oksidatif. The hemeoxygenase enzim bertanggung jawab untuk membuat bilirubin. Dalam percobaan ini peneliti mencegah sintesis bilirubin dengan menghilangkan gen untuk hemeoxygenase dan menemukan, sebagai hasilnya, dua kali tingkat kerusakan stroke pada tikus.

Ada juga beberapa keyakinan di kalangan profesional medis yang bilirubin merupakan senyawa bakteriostatik yang bertindak untuk memperlambat atau menghilangkan pertumbuhan bakteri dan karena itu memberikan keuntungan bagi bayi dengan tingkat yang lebih tinggi. Teori ini akan memberikan kontribusi terhadap kasus infeksi yang lebih sedikit pada bayi yang disusui.

Studi ini memberi wacana bahwa Tidak ada alasan untuk bereaksi berlebihan terhadap jumlah bilirubin yang berkisar sampai 20 asalkan ibu sering menyusui (setiap 60 - 90 menit ). Ibu harus rajin dalam mengikuti pola keperawatan bayi baru lahir sampai ikterus hilang, bahkan jika itu termasuk harus membangunkan bayi, karena penyakit kuning cenderung membuat bayi mengantuk.

 

Jaundice adalah warna. Dan warna Kuning tepatnya. Ini muncul di hampir setiap bayi yang baru lahir. Sesuatu yang muncul di hampir setiap bayi yang baru lahir berarti adalah normal.

Bahwa pigmen kuning berasal dari bilirubin, yang pada gilirannya, ditemukan di dalam sel-sel darah merah. Dalam rahim, paru-paru bayi adalah plasenta. Plasenta tidak pandai melakukan pertukaran udara, sehingga bayi, untuk mengkompensasi dengan membuat banyak sel darah merah untuk membawa oksigen. Ketika bayi lahir, mereka tidak banyak membutuhkan sel darah merah. Sel darah mereka hancur, melepaskan bilirubin, sehingga membuat bayi kuning.

Bilirubin ternyata menjadi antioksidan.walaupun selama masa kehamilan Anda mendapatkan antioksidan dari makanan yang Anda konsumsi, namun bayi tidak mengambil antioksidan tersebut dalam volume banyak, sehingga bilirubin berfungsi sebagai sumber antioksidan sampai bayi bisa mendapatkan cukup dari diet/ makanan mereka.

Ada kalanya kuning adalah masalah. Seperti ketika bayi Anda sudah berumur beberapa hari atau lahir prematur. Atau ketika golongan darah bayi Anda tidak cocok Anda. Tantangan bagi bidan dan dokter adalah untuk membedakan mana anak-anak beresiko untuk komplikasi ketika beban bilirubin meningkat. Dalam rangka untuk memutuskan apa intervensi, jika ada, yang dibutuhkan, kita perlu mempertimbangkan usia bayi, waktu dari penyakit kuning dan tingkat bilirubin serum dan bagaimana asupan ASI bayi tersebut. Tapi. secara umum, bayi cukup bulan lahir lalu kuning itu sehat. Itu bukanlah penyakit: itu warna.

Dan sementara saya sebutkan tingkat bilirubin, perhatikan bahwa itu dalam konteks usia kehamilan dan usia kronologis bayi dan waktu mendapatkan penyakit kuning serta seberapa baik bayi mentransfer ASI. Singkatnya, tingkat bilirubin tidak dapat ditafsirkan tanpa mengetahui lebih banyak tentang bayi.

nah mari belajar dari kasus ini:

Seorang bayi umur 3 hari lahir dengan diinduksi. Bayi itu dirawat dengan baik di ruang bersalin dalam waktu satu jam setelah IMD dan telah kulit-ke-kulit dengan ibu. Tinja terakhir bayi, sekitar 18 jam yang lalu, adalah hitam. Bayi dan ibu memiliki golongan darah yang sama. Namun ketika diukur kadar bilirubinnya pada 24 jam dari tempat bayi usia di kisahasilnya adalah "tinggi ".

nah ketika di kaji lagi ternyata ada beberapa masalah pada ibu:

• Putingnya retak dan lecet sehingga puting berdarah
• Payudaranya lembut dan tidak tampak seolah-olah susunya telah "masuk"
• Bayi telah kehilangan berat badan


Faktor-faktor apa mungkin berkontribusi terhadap hiperbilirubinemia bayi?

Bayi yang disusui biasanya kesehatannya meningkat, non-patologis, peningkatan bilirubin serum, kadang-kadang disebut "jaundice ASI." Jaundice ASI bisa bertahan selama berminggu-minggu, dan dianggap bermanfaat bagi bayi karena bilirubin merupakan antioksidan.

Hal ini penting karena, seperti yang saya sebutkan di atas, bayi yang baru lahir tidak memiliki sumber antioksidan [1]. 

Jaundice ASI perlu dibedakan dari "jaundice " yang dapat menunjukkan kondisi patologis. Salah satu kondisi yang menurun asupan kalori dan dalam kasus kami, ini kekurangan kalori kedua kemungkinan untuk masalah menyusui.

bayi perempuan cenderung memiliki penyakit kuning kelaparan karena asupan asi kurang. Trauma puting disebabkan oleh latch atau perlekatan yang salah menyebabkan ASI kurang lancar keluar dan ibu jadi enggan menyusui. Jika bayi minum ASI dengan benar, dia dapat menyerap ASI dan akan mendapatkan kalori perlu memfasilitasi ekskresi bilirubin. Indikasi lain asupan ASI yang kurang adalah adanya tinja yang hitam atau mekonium pada hari ke-3. Kolostrum, susu pertama yang dibuat untuk bayi, adalah pencahar untuk membantu ekskresi mekonium


The American Academy of Pediatrics merekomendasikan melakukan penilaian dari setiap bayi untuk risiko hiperbilirubinemia parah. [2] transkutan tingkat bilirubin adalah cara untuk memperkirakan tingkat bilirubin serum. Setelah diperoleh, tingkat yang diplot pada nomogram (kadang-kadang disebut sebagai "kurva Bhutani") sesuai dengan usia bayi dalam jam. Itu nomogram dibagi menjadi ke tingkat risiko. "Tinggi Menengah" risiko berarti bahwa bayi memilikis risiko menengah tinggi tingkat bilirubin berikutnya melebihi persentil ke-95 tingkat bilirubin [3] Ini. Berarti bayi memiliki risiko menengah tinggi bilirubin semakin tinggi.


Tujuan dari grafik pengukuran dan selanjutnya merencanakan adalah untuk mencegah kernikterus,

Apa yang kita lakukan selanjutnya?

Karena penyebab penyakit kuning bayi kemungkinan "penyakit kuning kelaparan," atau penyakit kuning akibat kurang asupan ASI maka perlu kita untuk meningkatkan asupan kalori bayi. Kita perlu mengevaluasi atau minta bantuan seseorang, seperti konsultan laktasi, yang dapat membantu ibu menyusui ini tanpa rasa sakit. pilihan pertama adalah ASI ibunya

baru-baru ini terungkap bahwa bilirubin merupakan antioksidan kuat dan bahwa perannya dalam fisiologi neonatal harus dipertimbangkan kembali. Berikut ini adalah penjelasan fisiologi bilirubin dalam tubuh dan ringkasan dari beberapa penelitian terbaru mengenai topik bilirubin pada bayi baru lahir.

Oksidatif Stres dan Antioksidan

seperti kita telah ketahui bahwa apa yang kita kenali sebagai "stres" atau merangsang tubuh akan menyebabkan peningkatan oksidasi. Hal ini tidak selalu buruk. Banyak proses yang menghasilkan stres oksidatif adalah bagian dari fisiologi normal kita. Stimulasi sehat seperti olahraga, seks, dan metabolisme dasar semua mempromosikan oksidasi dalam tubuh. Oksidasi dalam tubuh menjadi "stres oksidatif" ketika melebihi kemampuan tubuh untuk mengatasinya. Antioksidan adalah kunci untuk mengatasi kerusakan dari stres oksidatif. Antioksidan yang dibuat baik di dalam tubuh (gluthione, misalnya) dan dikonsumsi dari sumber makanan (selenium, vitamin E, vitamin C). (Referensi: Genox, 2011) 

Definisi:

Stres oksidatif-ketidakseimbangan antara produksi dan manifestasi reaktif oksigen dan kemampuan sistem biologi untuk siap detoksifikasi intermediet reaktif atau untuk memperbaiki kerusakan yang dihasilkan(Referensi: Wikipedia 2011)

Antioksidan-molekul yang mampu menghambat oksidasi molekul lain

Oksidasi-reaksi kimia yang mentransfer elektron atau hidrogen dari suatu zat ke agen oksidator (Referensi: Wikipedia 2011)

Penyebab Stres oksidatif pasa bayi baru lahir:
Fisiologis:
Inisiasi pernapasan
Menangis, terutama berkepanjangan dan kuat
stres karena Dingin
Sensory stimulasi
Gerakan
Paparan Sinar matahari
Metabolisme ASI

Patologis:
kegagalan Peredaran Darah
Neonatal asfiksia
Aspirasi (mekonium)
Keracunan darah
(Referensi: Sedlack dan Snyder, 2004)

Bilirubin dalam Tubuh

Dalam Limpa tersebut: Molekul heme (dari hemoglobin) diubah menjadi bilidervin (dan atom besi dan molekul karbon monoksida) oleh oxygenase heme enzim. Bilidervin adalah molekul larut air yang kemudian diubah menjadi biliverdin reduktase menjadi bilirubin (lemak larut).

Dalam Darah: Bilirubin adalah terkonjugasi dengan albumin membentuk bilirubin terkonjugasi.

Dalam Hati: Glucoronyl transferase bulu bilirubin ke bilirubin diclucorinide (larut air)

Bilirubin diclucorinide dapat dikeluarkan dari tubuh.

(Referensi: Friel dan Freinsen, 2003)


Pemikiran yang Mendukung Peran fisiologis dari Bilirubin sebagai suatu Antioksidan

Bilirubin adalah antioksidan terkuat di tingkat selular. Gluthione sebelumnya dianggap sebagai antioksidan terkuat yang diproduksi oleh tubuh untuk melindungi sel-sel, tetapi sekarang diketahui bahwa bilirubin adalah 80 kali lebih kuat. (Referensi: Downer, 2002)

Bilidervin diekskresikan dengan mudah dari tubuh melalui empedu. Dibutuhkan energi ekstra bagi tubuh untuk lebih mengkonversi bilidervin ke bilirubin. Bahkan, pada reptil dan burung ini adalah bagaimana heme dipecah dan dikeluarkan dari tubuh. Untuk bilirubin, yaitu lemak larut, yang akan dikeluarkan dari tubuh itu harus menjadi larut air lagi sehingga tubuh harus mengeluarkan energi lebih untuk mengubah bilirubin ke bilirubin diclucholoride (dengan menggunakan enzim transferase glucornyl). Mamalia tampaknya telah berevolusi ini langkah ekstra, menunjukkan pentingnya peran fisiologis sebagai antioksidan. Jika tubuh mengalami upaya ekstra untuk membuat bilirubin dari bilidervin kemudian dikonversi kembali ke bilirbuin diclucholoride, harus melakukannya karena suatu alasan!

(Referensi: Sedlack dan Snyder, 2004)

Kadar bilirubin jatuh lebih lambat pada bayi yang disusui. Menyusui merupakan bagian dari kontinum, biologis fisiologis untuk bayi mamalia. Karena proses fisiologis mempertahankan tinggi kadar bilirubin pada bayi lebih lama lagi akan terlihat bahwa bilirubin memenuhi fungsi pelindung Penting untuk bayi yang baru lahir. (Referensi: Gordon, 2010)


Bilirubin adalah molekul antioksidan, yang berarti bahwa bilirubin akan benar-benar digunakan dalam tubuh dengan kadar stres oksidatif, sehingga tingkat yang lebih rendah dari bilirubin dalam darah dan penyakit kuning kurang. Salah satu penyebab kemungkinan ikterus neonatal kemudian adalah bahwa bayi telah terkena stres oksidatif rendah sebagai salah satu studi menyimpulkan bayi cukup bulan yang sehat.
(Referensi: Kumar et al, 2006)


Jika tubuh membuat bilirubin sebagai mekanisme perlindungan (karena sebenarnya harus melalui langkah tambahan untuk mengkonversi heme menjadi bilirubin, sehingga sangat mungkin melakukan hal ini cerdas) itu dapat dibuat dalam jumlah yang lebih besar pada bayi dikompromikan sebagai hasilnya dari stres oksidatif, tetapi tubuh bisa membuat bilirubin lebih dari yang dibutuhkan untuk stres jadi mungkin penyakit kuning juga bisa terjadi akibat tingkat stres oksidatif di atas normal. Pemikiran ini menimbulkan pertanyaan apakah atau tidak bayi yang baru lahir mampu mengatur produksi mereka bilirubin, yang mungkin akan ada hubungannya dengan tingkat neonatal dari oxygenase heme enzim yang merupakan langkah pembatas dalam proses konversi heme untuk bilirubin. Untuk itu berdasarkan bukti ini maka pernyataan dimana bayi yang lahir dengan Gentle Birth, minim trauma maka kemungkinan kuning patologis pun sangat sedikit. Bahkan hampir tidak ada.


Bilirubin memiliki afinitas untuk lipid dan melindungi jaringan rentan di jantung (miokardium) dan otak terhadap kerusakan oksidatif. Sel-sel yang terdiri dari jaringan ini biasanya memiliki kemampuan untuk melindungi diri dari stres oksidatif. (Referensi: Friel dan Friensen, 2003)


Bilirubin, selain menjadi antioksidan yang kuat, juga (menurut beberapa praktisi medis) memiliki efek bakteriostatik dan dengan demikian memainkan peran dalam mengendalikan infeksi. Hal ini sangat penting untuk bayi yang baru lahir karena hubunganya sistem kekebalan tubuh relatif belum matang. (Referensi: Gordon, 2010)


Tingkat Aman Bilirubin

"Studi ini memberi cahaya baru pada cara di mana bilirubin pada bayi baru lahir harus dilihat. Tidak ada alasan untuk bereaksi berlebihan terhadap jumlah bili berkisar sampai rendah 20-an asalkan ibu sering menyusui (setiap 60 - 90 menit bayi di bangunkan tuk di susui). "(Referensi: Gordon, 2010)

Satu studi untuk menentukan tingkat bermanfaat dan berbahaya dari bilirubin dalam hal efek pada sel-sel darah merah, belum tentu jaringan saraf otak di mana kepedulian terhadap kernicterous akan paling relevan, menemukan bahwa bilirubin adalah pelindung sel darah merah di "fisiologis "tingkat tetapi pada tingkat melebihi 30 mg / dL bilirubin sangat berbahaya bagi sel.(Referensi: Mirles et al, 1999)

Kesimpulan

Bilirubin memiliki peran fisiologis penting dalam melindungi sel dalam, sel-sel darah baru lahir terutama merah, dan jantung, otak, dan jaringan retina (Ref: Friel dan Friensen, 2003). Tampaknya menjadi bagian dari mekanisme homeostatis untuk menengahi beberapa derajat stres oksidatif patologis pada bayi baru lahir selama transisi dari intrauterin ke kehidupan ekstra uterin. Jika kita mempertimbangkan cara-cara di mana oksidasi terjadi dalam tubuh melalui kegiatan hidup normal, itu cukup masuk akal untuk mengakui bahwa untuk kelahiran bayi adalah transisi yang luar biasa penuh rangsangan baru dan menekankan bahwa tubuh neonatal belum alami sebelumnya. Memiliki cadangan antioksidan untuk melindungi tubuh dari semua oksidasi yang dihasilkan dan dengan demikian mencegah stres oksidatif tampaknya akan menjadi fitur lain dari bayi yang baru lahir mahir. Ini mungkin masuk akal untuk berspekulasi bahwa kehadiran bilirubin dapat membantu melindungi jaringan sementara bayi beradaptasi dengan paparan sinar matahari di luar rahim yang akan menjelaskan mengapa tingkat tetap tinggi pada bayi yang disusui.


Pemikiran dan Gagasan lainnya yang relevan dengan Praktek Kebidanan

Studi lain menunjukkan bahwa vitamin C dan vitamin E tingkat lebih rendah pada bayi dengan ikterus neonatal. Bayi tanpa ikterus memiliki kadar vitamin C dan vitamin E. Vitamin ini antioksidan dapat memberikan efek yang sama dari bilirubin, sehingga tubuh yang baru lahir dengan tingkat yang lebih tinggi antioksidan lainnya dapat buang air bilirubin lebih sebagai bilirubin diclucholoride (larut air bilirubin ). Dengan demikian, jika Anda sedang merencanakan kelahiran di rumah sakit, maka tingkatkan asupan vitamin C pada akhir kehamilan mungkin merupakan cara untuk mengurangi risiko bayi kuning, sementara tetap mempertahankan perlindungan penting dari stres oksidatif untuk bayi.
(Referensi:. Abdul Razzak-, et al 2007)

Semoga bermanfaat

Salam Hangat

Sumber:

1. http://drjaygordon.com/pediatricks/newborns/bilirubin.html

2. http://www.sfrbm.org/frs/FrielBilirubin.pdf

3. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/3029864

4. http://nopr.niscair.res.in/bitstream/123456789/3337/1/IJBB 46(1) 73-78.pdf

5. “Antioxidant” In Wikipedia. Retrieved October 4, 2011 from http://en.wikipedia.org/wiki/Oxidative_stress.

6. Abdul-Razzak, Khalid K., Mohamad K. Nusier, Ahmad D. Obediat, and Ahmad M. Salim. “Antioxidant Vitamins and Hyperbilirubinemia in Neonates.” German Medical Science vol 5. June 25, 2007. Published online. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2703239/ accessed 10/2011.

7. Downer, Joanna. “The Little Yellow Molecule Comes up Big.” The Gazette Online: The Newspaper of the John Hopkins University. Volume 32, Number 14: December 2002. http://www.jhu.edu/~gazette/2002/09dec02/09yellow.html    Accessed 10/2011.

8. Friel Ph. D, James K, and Russel F Friensen B.Sc. "Bilirubin: Friend or Foe?" University of Manitoba: Department of Nutritional Sciences. 2003. http://www.sfrbm.org/frs/FrielBilirubin.pdf  Accessed 10/2011.

9. Genox Corportation. “What is Oxidative Stress?” http://www.genox.com/what_is_oxidative_stress.html. Accessed 10/2011. Internet article.

10. Gordon MD FAAP, Jay. “Bilirubin as an Antioxidant.” February 23, 2010. http://drjaygordon.com/pediatricks/newborns/bilirubin.html Accessed 10/2011. Internet article.

11. Kolata, Gina. “Carbon Monoxide Gas is used by Brain Cells as a Neurotransmitter.” The New York Times. January, 1993. http://www.nytimes.com/1993/01/26/science/carbon-monoxide-gas-is-used-by-brain-cells-as-a-neurotransmitter.html?pagewanted=all&src=pm Accessed 10/2011.

12. Kumara, Ashok, Pragya Panta, Sriparna Basua, G. R. K. Raob and H. D. Khannac. “Oxidative Stress in Neonatal Hyperbilirubinemia.” Oxford Journal of Tropical Pediatrics. December 2006. Volume 53, Issue 1: 69-71. http://tropej.oxfordjournals.org/content/53/1/69.abstract.   Accessed 10/2011.

13. Mirles, Lucia C, Melissa A Lum, and Phyllis A Dennery. "Antioxidant and Cytotoxic Effects of Bilirubin on Neonatal Erythrocytes." Pediatric Research. Volume 45, Issue 3. March 1999: 355-362. http://journals.lww.com/pedresearch/Fulltext/1999/03000/Antioxidant_and_Cytotoxic_Effects_of_Bilirubin_on.11.aspx Accessed 10/2011.

14. “Oxidative Stress” In Wikipedia. Retrieved October 4, 2011 from http://en.wikipedia.org/wiki/Oxidative_stress.

15. Sedlak, MD, PhD, Thomas W. and Solomon H. Snyder, MD. “Bilirubin Benefits: Cellular Protection by a Biliverdin Reductase Antioxidant Cycle.” Pediatrics: Official Journal of the American Academy of Pediatrics. Volume 113, No 6: June, 2004. http://pediatrics.aappublications.org/content/113/6/1776.full Accessed 10/2011.

16. Gartner, Hyperbilirubinemia and Breastfeeding, in Textbook of Human Lactation,Hale&Hartmann, Editor. 2007, Hale Publishing: Amarillo, Texas.US

17. Preventive Services Task Force, Screening of Infants for Hyperbilirubinemia to Prevent Chronic Bilirubin Encephalopathy: US Preventive Services Task Force Recommendation Statement.  Pediatrics, 2009. 124(4): p. 1172-1177.

18. Subcommittee on Hyperbilirubinemia, Management of Hyperbilirubinemia in the Newborn Infant 35 or More Weeks of Gestation. Pediatrics, 2004. 114(1): p. 297-316. http://www.thematrona.com/apps/blog/the-physiologic-role-of-bilirubin-in-the

19. Gopinathan V, Miller NJ, Milner AD, Rice Evans CA. Bilirubin and ascorbate antioxidant activity in neonatal plasma. FEBS Lett 1994;349:197-200.

20. Bernhard K, Ritzel G, Steiner KU. Uber eine biologische bedeutung der gallenfarbstorre: bilirubin und biliverdin als antioxydantien fur das vitamin A und die essentiellen fettsauren. Helv Chim Acta 1954;37:306-313.

21. McDonagh A. Is bilirubin good for you?. Clin Perinatol 1990;17:359-369.

22. MedlineWeb of Science

23. Wagner DDM, Burton GW, Ingold KV, Barclay LRC, Locke ST. The relative contributions of vitamin E, urate, ascorbate and proteins to the total peroxyl radical trapping antioxidant activity of human blood plasma. Biochim Biophys Acta 1987;924:408-419.Medline

24. Miller NJ, Rice-Evans C, Davies MJ, Gopinathan V, Milner A. A novel method for measuring antioxidant capacity and its application to monitoring the antioxidant status in premature neonates. Clin Sci 1993;84:407-412.Medline

25. Stocker R, Yamamoto Y, McDonagh AF, Glazer AN, Ames BN. Bilirubin is an antioxidant of possible physiological importance. Science 1987;235:1043-1046.Abstract/FREE Full Text

26. Farrera JA, Jauma A, Ribo JM, Peire MA, Parellada PP, Roques Choua S, et al. The antioxidant role of bile pigments evaluated by chemical tests. Bioorg Med Chem 1994;2:181-185.CrossRefMedline

27. Frei B, Stocker R, Ames BN. Antioxidant defenses and lipid peroxidation in human blood plasma. Proc Natl Acad Sci U S A 1988;85:9748-9752. Abstract/FREE Full Text

28. Belanger S, Lavoie JC, Chessex P. Influence of bilirubin on the antioxidant capacity of plasma in newborn infants. Biol Neonate 1997;71:233-238.MedlineWeb of Science

 

Follow us on Twitter