Jenna’s Birth Story

Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku. Mungkin sebagian berpikir anak kedua, seharusnya sudah tidak perlu persiapan khusus karena udah pernah serba ngerasain. Tapi tidak bagiku. Aku kenal gentle birth sejak kehamilan Gendhis, which is itu sudah 3 tahun yg lalu. Aku dan suami sudah pernah belajar hypnobirthing, relaksasi, dan bahkan aku sudah kenal prenatal yoga sejak kehamilan Gendhis umur 15 minggu.

Tahapan aku belajar memberdayakan diri inilah yg mempertemukan aku dengan Bidan Yesie. Proses persalinan Gendhis 2,5 tahun lalu berjalan lancar, proses lumayan cepat, tapi aku tetap merasa ada yg kurang. Pasca lahiran aku mengalami baby blues, dan asi ku pun juga sempet seret di minggu pertama kehidupannya. Aku menyadari satu hal, ada yang belum aku kuasai secara baik disini yaitu PENGENDALIAN DIRI

Sampe akhirnya aku dikasih kesempatan Tuhan untuk hamil anak kedua disaat Gendhis berumur 21 bulan, aku bener-bener tidak mau menyiakan kesempatan kedua untuk belajar dengan lebih serius lagi.

Umur kehamilan 20 minggu, aku udah mulai ikut kelas yoga lagi. Bidan Yesie sampe kaget?

“Weh? Udah hamil lagi mbak? “ Hehehe.  Sempet absen beberapa minggu saat menginjak usia kehamilan 30 minggu karena ada urusan mendaftarkan Gendhis ke sekolah dan sempat opname karena maag akut.

Sampe akhirnya mulai rajin lagi berangkat kelas yoga setiap hari selasa, dan tiba-tiba diinvite sama Bidan Yesie ke grup yg tadinya bernama Prenatal Gentle Yoga. Tapi kelamaan grup ini makin berkembang baik. Berisi ibu-ibu hamil cerdas yg benar-benar ingin memberdayakan diri dan membuka diri selebar-lebarnya untuk masuknya ilmu, khususnya dari kakak pembina Bidan Yesie, hehe. Lama kelamaan grup ini berjalan solid, saling mendukung dan mendoakan jika ada salah satu anggota yg sedang mengalami proses persalinan. Bentuk obrolan kita pun macam-macam dari yg serius sampai yg gak penting sekalipun, kita sudah seperti saudara dekat padahal tidak sedikit diantara kami yg belum pernah bertatap muka sama sekali.

Bahkan yg tidak disangka sama sekali, gak tahu gimana awalnya tahu-tahu saya jadi bu ketua ajaa gitu di grup yang belum lama ini mengukuhkan identitas baru sebagai Laskar Gentle Birth (LGB), yg makin kesini makin semangat menyebarkan cinta dan ilmu yg bermanfaat ke ibu hamil lainnya. It’s a bless for me. 

Desain-Depan Desain-Belakang

Dirumah pun aku juga gak berhenti bergerak, selalu berusaha untuk tetap yoga dua kali sehari, selain selalu ikut kelasnya setiap minggu. Sejak umur 32 minggu aku pun juga udah rajin pelvic rocking diatas gymball, ini persis yang saya lakukan juga di kehamilan Gendhis dulu. Gerakan ini terbukti merangsang bayi untuk cepat masuk panggul.

Hari Perkiraan lahir (Hpl) saya 30 April 2016. Namun beberapa minggu sebelumnya saya sudah punya feeling, kayanya nih anak bakalan lahir maju sebelum hpl. Lha kok ndilalah, pas uk 36 minggu dia menunjukkan kenaikan bb yg sangat signifikan.. Jd afirmasi terus ku tambah : “kalo bisa lahirmu maju dari hpl aja ya dek” krn takutnya kegedhean di dalem.

Dan karena aku tahu betul aku susah kalo disuruh diet, lha wong gak usah diet aja udah naik 8 kg selama hamil. Alhasil dari umur 37 minggu, aku udah mulai melakukan induksi alami. Dari makan nanas, kiwi, jus jeruk sunkist, beli aromaterapi jasmine, sampe making love dengan suami pas dia cuti sebelum lahiran kemarin hehehe. Tapi hasilnya masih nihil sampe usia 38 minggu lebih dia masih anteng. Oh, berarti dia emang belum mau keluar kali kupikir. Sampe waktunya kontrol, aku udah deg-degan kira-kira berapa bb si adek sekarang ya. Dan voila, hasil kontrol mengejutkan. Bb si adek gak naik sama sekali.. Tetap 3,2 kg, dan aku malah turun 1 kg. Yippie, brarti afirmasi selama ini berhasil. Jadi agak nyantai waktu itu, menyerahkan waktu kapan lahir sepenuhnya ke Tuhan dan si adek.

Satu minggu berlalu, di umur 39 minggu dia masih anteng aja. Sempet dibuat baper (Bawa Perasaan-red) berkali-kali karena intensnya kontraksi palsu yg dirasakan, tapi akhirnya selalu berujung kalo dibawa tidur blassss ilang. Akhirnya saking gemesnya, pengen nyoba induksi alami yg agak ekstrim dan diyakini manjur sekali untuk memancing kontraksi alami. Aku beli castor oil via online dan merencanakan berangkat ke Bidan Kita (BK) untuk akupuntur dan moxa.

Castor oil udah dateng, tapi malah dapat kabar kalo suami ada kerjaan ke Palembang sampe 3 hari, baiklah kutunda sajalah minum castor oil dan berangkat ke  Bidan Kita nya. Suami udah balik ke Samarinda, akhirnya aku mulai minum castor oil yg rasanya ampun-ampunan gak ada enak-enaknya itu. Pertama kali minum, langsung kerasa konspal yg hampir mirip sama kontraksi asli.. Udah geer, ternyata bener php (pemberi harapan palsu-red) lagi si doski, dipake tidur blass ilang lagi. Menginjak umur kehamilan 39 minggu lebih akhirnya aku putuskan ke Bidan Kita untuk melakukan akupuntur dan moxa, waktu itu tanggal 24 April 2016. Malemnya lanjut minum castor. Paginya langsung ngompol cairan lumayan banyak, cek pake kertas lakmus aman, bukan air ketuban. Cairan selalu keluar kalo dipake kegiatan agak berat dan Kontraksi Palsu (konspal -red) agak sering.

Sampai akhirnya malam selasa tanggal 25 April 2016, karena saking gemesnya sering di php-in, tapi juga dibuat yakin kayanya gak lama lagi nih, soalnya cairan vagina udah sangat banyak yang keluar. Aku coba untuk minta izin sama suami buat selasa pagi tetap berangkat yoga, siapa tahu abis itu langsung dapet tanda cinta. Eh, ternyata tidak dibolehin suami, bahkan udah gak boleh nyetir sendiri lagi. Dia takut, nanti kalo kebrojolan di mobil gimana? “Orang udah ngompol cairan trus gitu kok.”– katanya.

Selasa 26 April 2016, aku udah manut gak berangkat yoga, padahal pengen banget huhuhu karena tahu nanti bakalan kangen banget yoga tiap hari selasa. Pagi hari seperti biasa anter Gendhis sekolah, balik kerumah, kok ngompolnya makin banyak dan kerasa, bahkan semalaman gak berhenti netes. Finally, jam 9 pagi kontraksi makin teratur dan terasa, keluarlah bloody show (flek) yg selama ini ditunggu-tunggu.

Langsung ambil hape, telp suami, aku suruh cari tiket terdekat dan pulang hari itu juga. Dapet tiket jam 6 sore. Oke, selama nunggu, aku pun masih santai, gak mau terlalu ngoyo bergerak karena suami dateng juga masih lama, lebih ayem kalo suami udah sampe rumah soalnya. Jadi yaa cuma bergerak biasa, nyiapin hospital bag yang masih ada beberapa barang yang belum dimasukkan, bikin nugget si kakak buat bekal sekolah besok kalo pas ditinggal ke RS, mandi, nonton tv, dengerin lagu di list Birth Song biar tetep rileks. Sampe akhirnya kontraksi makin teratur tapi rasanya masih smooth dan nyaman, yg dirasakan hanya mulas ringan disertai kenceng-kenceng. Jam 13.00 waktunya jemput Gendhis dari sekolah, rencana mau mampir bidan deket rumah dulu, cek pembukaan. Sampe di bidan, ternyata udah bukaan 1 longgar. Lanjut jemput Gendhis, masih mampir atm dan beli nanas dulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *