Fakta

Ø Selama kehamilan, perubahan hormon menyebabkan sistem kekebalan tubuh wanita menurun, sehingga lebih sulit untuk melawan infeksi.

Ø Beberapa penyakit yang disebabkan makanan dapat menyebabkan seorang wanita memiliki, masalah kesehatan seprti keguguran, lahir mati atau masalah yang serius untuk bayinyqa setelah lahir.

 

Ø Patogen adalah organisme (bakteri, virus, parasit) yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia.

 

 

Kehamilan adalah hal yang menyenangkan dan penting dalam kehidupan seorang wanita. Karena perilaku kesehatan ibu memiliki efek langsung pada kesehatan bayinya, maka ibu hamil harus mendapat banyak informasi kesehatan. Seiring dengan kekhawatiran gizi, topik keamanan makanan selama kehamilan menjadi semakin penting. Wanita hamil mengalami perubahan hormonal yang menyebabkan penurunan daya tahan tubuhnya. Dan wanita hamil seringkali tanpa disadari mengkonsumsi makanan yang mengandung zat-zat pathogen.

Contoh patogen yang harus mendapatkan perhatian khusus bagi perempuan hamil Listeria monocytogenes , Toxoplasma gondii , Brucella spesies, Salmonella spesies dan Campylobacter jejuni . Organisme tertentu dapat melewati plasenta dan meningkatkan risiko janin terinfeksi. Infeksi dapat mengakibatkan keguguran, lahir mati, persalinan prematur atau komplikasi berat bagi bayi. Organisme tertentu, termasuk Listeria monocytogenes , Toxoplasma gondii , Salmonella typhi dan Campylobacter jejuni , dapat memiliki konsekuensi yang merugikan bagi janin jika mereka melewati plasenta.

Listeriosis

Listeriosis adalah bentuk infeksi yang dapat terjadi bila makanan yang mengandung bakteri Listeria monocytogenes  dikonsumsi. L. monocytogenes tersebar luas di alam dan ditemukan di dalam tanah, air tanah, tanaman dan hewan. L.monocytogenes sering memiliki kemampuan untuk bertahan hidup dalam kondisi yang tidak menguntungkan, termasuk suhu pendinginan, pengawet makanan (garam), dan kondisi dengan oksigen sedikit atau bahkan tidak ada oksigen. Namun bakteri ini dapat dengan mudah dihancurkan dengan memasak.

Infeksi dari L. monocytogenes biasanya terjadi pada seorang individu dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, termasuk perempuan hamil. Ada peningkatan 14 kali lipat dalam kejadian terinfeksi listeriosis di kalangan wanita hamil dibandingkan dengan orang dewasa yang tidak hamil.  Setelah masuk dalam aliran darah, bakteri Listeria dapat melakukan perjalanan ke manapun, tetapi tampaknya lebih memilih sistem saraf pusat dan plasenta. Janin luar biasa rentan terhadap infeksi dari L. monocytogenes , yang dapat menyebabkan lahir mati, keguguran, atau infeksi pada masalah neonatus dan kesehatan setelah lahir.