para ibu tetap mampu mengendalikan tubuh mereka bahkan selama bagian yang paling menyakitkan secara fisik dari proses persalinan itu sendiri. Sebuah studi 2009 yang dilakukan di Taiwan secara langsung menghubungkan latihanprenatal gentle  yoga pralahir yang rutin dengan self-efficacy tinggi yang berkontribusi pada proses persalinan yang lebih lancar. “Setiap jenis perilaku belajar relaksasi, bernapas, atau berkonsentrasi pada titik fokus dapat membantu,” tambah Adam Romoff, M.D., seorang ob-gyn di Lenox Hill Hospital di New York City.harmonisasi

 

 

Prenatal Gentle Yoga membuat Otot Tubuh lebih rileks

Ketika berhubungan dengan persalinan dan persalinan, harmonisasi antara hubungan pikiran-tubuh adalah yang terpenting, dan prenatal gentle yoga adalah salah satu cara untuk membantu seorang ibu hamil lebin stabil secara emosional dan lebih percaya diri saat proses kontraksi dan mengejan saat persalinan.  pose seperti jongkok dalam (dalam bahasa Sansekerta: malasana) dapat membantu bersantai dan membuka pinggul, memberikan kontrol atas otot dasar panggul , sehingga babian tersebut tidak akan tegang ketika di bawah tekanan.

Prenatal Yoga Meningkatkan Stamina Fisik

Manfaat Yoga lainnya selama persalinan termasuk membantu meningkatkan stamina fisik ibu hamil jika persalinan berlangsung lama (meskipun latihan yoga teratur juga telah terbukti mempersingkat proses persalinan hingga dua jam). Stamina yang meningkat berasal dari disiplin fisik yang diperlukan untuk mempertahankan postur cukup lama untuk mendapatkan manfaat pengembangan kekuatan. Ini juga berasal dari fokus mental yang dihasilkan dari konsentrasi yoga pada latihan pernapasan yang membantu paru-paru berkembang hingga kapasitas penuh mereka – yang dapat terasa menantang pada kehamilan lanjut.

Prenatal Yoga Dapat mengoptimalkan Posisi Lahir Bayi

Pose yoga juga dapat membantu mengoptimalkan posisi bayi untuk lahir, dengan memungkinkan tulang panggul dan ligamen untuk membuka dan bergerak terpisah satu sama lain. Hal ini memungkinkan kepala bayi untuk menemukan lebih banyak ruang untuk mengoptimasi  dibagian bawah rahim saat mendekati kelahiran. Beberapa pose yoga, seperti pelvic tilt, bahkan dapat mendorong bayi sungsang atau kelahiran posterior untuk berubah menjadi posisi kepala ke bawah yang paling dibutuhkan rumah sakit untuk persalinan pervaginam.