Kemarin saya mendapatkan WhatsApp (WA) dari salah satu teman bidan di Bali. beliau bertanya tentang apa yang harus dilakukan apabila kliennya mengalami Pubic Symphysis Dysfuction (PSD) sehingga dia merasa sangat kesakitan bahkan kesultan untuk sekedar berjalan ketika umur kehamilannya memasuki trimester ketiga. dan hari ini saya akan mencoba untuk membahas tentang hal tersebut. Pubic Symphysis Dysfuction (PSD) seperti yang sudah saya bahas di artikel sebelumnya (silahkan klik di sini:http://www.bidankita.com/nyeri-panggul-saat-hamil-dan-melahirkan/ ) merupakan keluhan yang luar biasa tidak nyaman bahkan terasa menyiksa karena Symphisis Pubis Disfunction (SPD)/ Pain Girdle Pelvis (PGP) adalah suatu kondisi yang menyebabkan nyeri pada satu atau lebih sendi panggul dan kesulitan berjalan. Hal ini paling sering berhubungan dengan kehamilan tetapi juga dapat terjadi pada wanita yang tidak hamil dan laki-laki juga, kadang-kadang sebagai akibat dari cedera atau trauma. Symphisis Pubis Disfunction (SPD)/ Pain Girdle Pelvis (PGP) ini terjadi pada kehamilan karena hormon kehamilan yaitu Relaxin, mampu melonggarkan sendi disebut simfisis pubis yang biasanya didukung oleh jaringan padat jaringan tangguh yang disebut ligamen. Ligamen di area symphisis yang alami biasanya adalah tidak fleksibel. Namun relaxin hormon yang diproduksi oleh tubuh Anda dalam jumlah yang banyak selama kehamilan melembutkan seluruh jaringan termasuk ligamen. sehingga bisa dikatakan untuk beberapa wanita, Hormon Relaxin dan hormon progesteron yang diproduksi oleh tubuh dalam jumlah yang banyak pada saat masa kehamilan, dapat menyebabkan banyak ketidakstabilan pada sendi yang mengakibatkan rasa sakit dan peradangan. Rasa sakit yang paling umum terjadi dan dirasakan adalah di depan panggul, tapi kadang-kadang juga terjadi di belakang panggul di kedua sisi sakrum (bagian datar dari punggung bawah). Banyak latihan dan postur yoga biasanya dilakukan di prenatal gentle yoga atau latihan kelas prenatal sebenarnya memperburuk rasa sakit. Tapi ada harapan kok, bukan berarti ketika Anda mengalami Pubic Symphysis Dysfuction (PSD) ini, kemudian Anda tidak mau berolahraga sama sekali (karena tidak berolahraga juga bisa menyebabkan keluhan lain…serba salah ya..heheh). Nah Urutan yoga di bawah ini tidak hanya akan membantu Anda merasa lebih baik secara fisik, tetapi juga membantu untuk memulihkan tubuh Anda Gerakan di bawah ini memag tidak bisa meluruskan kembali sendi atau mengencangkan ligamen yang sudah terlanjur longgar. Namun ini dapat membantu karena menstabilkan panggul dengan memperkuat otot-otot yang mendukungnya. dan hal yang paling penting adalah DENGARKAN TUBUH ANDA. Jika sesuatu terasa salah – berhenti – dan kembali menyesuaikan. Jika masih tidak merasa benar, lewatkan saja dan pindah ke pose berikutnya. TADASANA (Mountain or Standing Pose) tadasana Y ini merupakan dasar dari postur berdiri dalam yoga.

  • berdiri dengan kaki rapat, ibu jari saling bersentuhan, pastikan kaki pararel menghadap kedepan
  • tumpuan berat badan seimbang di seluruh sudut kaki
  • kencangkan termpurung lutut dan otot paha
  • masukkan tulang ekor Anda, dan sedikit kencangkan perut
  • luruskan tulang belakang , panjangkan sisi kanan kiri tubuh
  • kedua bahu rileks dan kedua tangan lurus disamping tubuh dengan telapak tangan menghadap ke dalam
  • pandangan lurus kedepan

lakukan posisi ini sambil mengencangkan otot dasar panggul, lalukuan hingga 5 siklus nafas. pose ini sangat bermanfaat untuk melatih keseimbangan tubuh dan juga meningkatkan kekeuatan otot dasar panggul, otot punggung da perut. Ardha Uttanasana ardha uttanasana y ardha uttanasana y1

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here