JANGAN MANDIKAN BAYI ANDA

6487 0

Jangan Memandikan Bayi Anda! Lho Kok begitu? Ya memang begitu bunda hehehe.

 

Vernix atau yang dikenal juga sebagai vernix caseosa adalah lapisan putih krem yang berkembang pada kulit bayi yang belum lahir pada sekitar 20 minggu usia kehamilan. Vernix diyakini sebagai pelembab dan melindungi kulit bayi selama dalam rahim. Menjelang akhir usia kehamilan, vernix yang menutupi bayi akan mulai berkurang, Dan saat lahir, biasanya sisa lapisan vernix masih dapat terlihat.

 

Vernix dipercaya memiliki fungsi anti bakteri yang dapat membantu menjaga kulit bayi dari infeksi. Untuk alasan tersebut, beberapa membiarkannya tetap menempel di kulit bayi saat baru lahir. Selain itu, sifat vernix yang berfungsi sebagai pelembab juga dapat membantu mencegah kulit halus bayi mengalami kekeringan. Vernix yang tersisa pada kulit bayi, saat baru lahir akan diserap oleh kulit bayi secara perlahan.

Lapisan lemak kulit bayi baru lahir sebenarnya merupakan hasil penyatuan dari minyak yang dikeluarkan kelenjar minyak (sebum) di kulit janin dengan sisa-sisa sel-sel kulit janin. Itu sebabnya, komponen utama “selimut” alami si jabang bayi ini adalah sejenis senyawa gabungan protein dan lemak yang disebut proteolipid.

Protein yang baru diidentifikasi, dianggap terlibat dalam pertahanan tuan rumah, adalah cystatin A, UGRP-1, dan calgranulin A, B dan C. Protein ini menambahkan fungsi pelindung verniks seperti aktivitas antijamur, inhibisi protease, dan inaktivasi parasit . Komposisi lipid dalam vernix juga telah ditandai dan di antara senyawa asam-asam lemak bebas yang ditemukan menunjukkan aktivitas antimikroba. Menariknya, lipid vernix meningkatkan aktivitas antimikroba dari LL-37 secara in vitro, menunjukkan interaksi antara lipid dan peptida antimikroba dalam vernix. Kesimpulannya, vernix adalah cream yang seimbang dari senyawa yang terlibat dalam pertahanan tuan rumah, melindungi infeksi janin dan bayi baru lahir.

Penelitian lintas bagian kedokteran (bagian kesehatan ibu dan anak, Biokimia dan Biofisika, serta Mikrobiologi) di Karolinska Institute, Stockholm, Swedia, menemukan beberapa bagian dari komponen protein yang terdapat dalam vernix caseosa punya andil sebagai zat pelindung tubuh. Si kecil dapat terlindung dari beberapa jenis bakteri, seperti Bacillus megaterium atau Eschericia coli, serta jamur Candida albicans.

Perlindungan alami lapisan lemak kulit bayi ini penting pada waktu proses persalinan dan setelah bayi lahir. Karena, seperti kita tahu, kondisi tubuh bayi baru lahir masih sangat rentan terhadap berbagai infeksi, termasuk infeksi bakteri dan jamur.

Haruskah dibersihkan?

Penanganan bayi baru lahir yang memiliki vernix caseosa dekade lalu tidak sama dengan masa kini. Dulu, begitu lahir, seluruh tubuh bayi segera dibersihkan, termasuk usaha keras untuk membersihkan lemak yang menempel di wajah dan kulitnya. Kini, mengingat manfaatnya, lapisan ini lebih sering dibiarkan saja. Si kecil cukup dibersihkan dari sisa darah yang menempel di tubuhnya.

Jadi, keberadaan vernix caseosa tak perlu dirisaukan benar, kecuali jika jumlahnya berlebihan. Dalam dua atau tiga hari, lapisan ini akan terserap kembali oleh kulit bayi.

Fakta lain “si lemak”

1. Tidak semua bayi lahir dengan vernix caseosa di seluruh tubuhnya. Ada yang hanya di wajahnya, punggung, atau di lengan atas.

2. Pada beberapa bayi prematur, vernix caseosa-nya masih cukup tebal dibanding yang lahir cukup bulan.

3. Usaha berlebihan untuk membersihkan vernix caseosa justru bisa menyebabkan iritasi pada kulit bayi, antara lain karena ketidaktahanan terhadap bahan-bahan pembersihan kulit tersebut.

Vernix juga telah terbukti mengandung Anti GBS-membunuh komponen antimikroba! Jadi Berpikirlah dua kali untuk memandikanbayi Anda dalam sabun!

Vernix caseosa sebagai sistem pertahanan multi-komponen berdasarkan polipeptida, lipid, dan interaksi mereka.

studi ditemukan di sini:

http://www.pubmedcentral.nih.gov/articlerender.fcgi?artid=2315785 Diskusi:

Dalam studi sebelumnya, kami telah ditandai peptida antimikroba dan polipeptida dalam vernix. Dalam studi ini menunjukkan adanya banyak protein imunologi di vernix. Di antara protein yang paling berlimpah sekarang adalah cystatin A, calgranulin A, ubiquitin, dan UGRP-1, yang semuanya berperan dalam kekebalan bawaan manusia. Lipid vernix kini juga ditandai di mana aktivitas antimikroba terdeteksi, khususnya untuk asam lemak bebas. Selain itu, hasil kami menunjukkan bahwa lipid dapat berkontribusi pada lingkungan mikro yang menguntungkan ketika vernix berinteraksi dengan komponen antimikroba seperti LL-37. Karakterisasi protein, lipid dan interaksi mereka menunjukkan bahwa vernix merupakan hambatan pertahanan kompleks bawaan, melindungi janin dan bayi baru lahir dari mikroba yang menular, dengan cara yang penting, karena kekebalan adaptif bayi yang baru lahir belum matang.

Sifat antimikroba dari vernix juga dapat bertindak untuk memfasilitasi kolonisasi oleh flora normal setelah lahir dan untuk memblokir kolonisasi mikroba yang tidak diinginkan atau patogen. Misalnya psoriasin, yang diidentifikasi dalam vernix, langsung membunuh E. coli namun tidak untuk Staphylococcus aureus. banyaknya vernix pada akhir kehamilan mungkin menunjukkan bahwa tingkat perlindungan harus disesuaikan untuk memungkinkan kolonisasi yang tepat dari flora normal.

Karena kontak dengan cairan ketuban dan verniks, mereka berbagi beberapa komponen yang sama. Hal ini sekarang menunjukkan tentang calgranulin A dan B, protein yang sebelumnya dikenal terkandung dalam cairan ketuban. transfer protein ini pada vernix dapat terjadi melalui cairan ketuban. Darah mungkin sumber lain dari protein yang diidentifikasi dalam vernix. Selama dua trimester terakhir kehamilan janin menghasilkan γ-hemoglobin, yang digantikan oleh β-hemoglobin setelah lahir, memungkinkan transfer efisien oksigen dari darah ibu ke janin. Dengan demikian, γ-hemoglobin terdeteksi di vernix yang berasal dari janin.

Calprotectin adalah antijamur dan antibakteri kompleks yang terdiri dari heterodimer dari calgranulin A dan B calgranulin. Kedua subunit ini diidentifikasi dan bahwa holoprotein aktif terkandung juga dalam vernix. Dengan demikian, ekstrak peptida / protein kasar dari vernix menunjukkan aktivitas antijamur yang baik.

Dan ternyata, Vitamin A telah terdeteksi berada pada tingkat tinggi dalam vernix Vitamin A disekresikan dari epitel ketuban ke dalam cairan ketuban, dan diserap oleh vernix.

Nah mengingat begitu bergunanya vernixs bagi janin dan bayi baru lahir, maka buat apa memandikan bayi baru lahir?

Salam hangat

Bidan Kita

About The Author

Praktisi dan trainer hypnobirthing dan gentle birth, Penulis buku kesehatan, Pemilik dan bidan dari Klinik Bidan Kita, salah satu pelopor dan penggiat Gentle Birth di Indonesia