Si Hormon Cinta, si ahlinya Bonding

2115 0

IMG_7039+

Memasuki bulan februari, bulan yang penuh dengan cinta, kali ini saya akan membahas tentang si hormon cinta yaitu hormon oksitosin.

 

Oksitosin adalah hormon yang diproduksi dalam tubuh manusia saat melahirkan dan menyusui. Tapi ada yang lebih Anda harus tahu tentang hal itu. Oksitosin memiliki peran yang sangat penting dalam berbagai aspek perilaku manusia: ikatan manusia, orgasme, mencintai seseorang serta perilaku ibu. Ini adalah alasan mengapa hormon ini biasanya disebut sebagai hormon cinta dan hormon ikatan/bonding. Dan Ini adalah penangkal dari hormon stres – adrenalin dan kortisol – dan berhasil dapat melawan efek merusak mereka.

 

Hormon ini juga dikenal untuk mengurangi rasa nyeri dan mempercepat penyembuhan pada waktu yang sama. Adapun jantung, pompa vital tubuh manusia, oksitosin dapat menurunkan tekanan darah dan melindungi kita terhadap berbagai macam penyakit jantung. Semua dalam semua, orang yang otaknya mengeluarkan jumlah yang lebih tinggi oksitosin hidup lebih lama dan memiliki hidup yang lebih berkualitas.

Ada banyak kegiatan yang dapat menghasilkan oksitosin lebih dalam otak Anda. Latihan fisik, pijat, meditasi dan yoga, atau melakukan hobi Anda, merawat hewan peliharaan semua dapat memiliki efek yang sangat positif pada pengelolaan hormon ini dalam tubuh. Selain itu, hubungan intim juga dapat mengurangi stres dan meningkatkan kadar hormon cinta pada waktu yang sama. Berikut adalah beberapa tips bagi Anda untuk meningkatkan kadar hormon cinta ini:

1. Untuk memulai, cobalah memahami orang di sekitar Anda lebih intim. Sadarilah kebutuhan mereka dan belajar untuk mendengarkan pikiran dan perasaan mereka. Hal ini akan menciptakan ikatan kuat antara Anda dan orang-orang di sekitar Anda dan akan meningkatkan kualitas hubungan Anda dengan anggota keluarga, teman dan rekan kerja.

2. Jangan ragu untuk mengungkapkan perasaan cinta Anda kepada orang yang hidup di antara Anda. Senyum, sentuhan yang ramah, pelukan atau gerakan yang menunjukkan kepada orang-orang yang kita sayangi dapat meningkatkan jumlah oksitosin dalam tubuh kita. Menjadi hangat dan penuh kasih serta menunjukkan kepada mereka betapa Anda peduli.

3. Mencintai diri sendiri lebih dan memanjakan diri dengan pijat bagus sekali-sekali. Pergi ke gym juga dapat membantu. Ini akan membebaskan pikiran Anda dari pikiran stres dan melepaskan ketegangan tubuh Anda. mengerjakan hobi Anda dan jangan lupa untuk melakukan relaksasi secara teratur. Kegiatan rekreasi memiliki efek signifikan terhadap pikiran kita.

4. Menjaga anak-anak juga dapat meningkatkan tingkat oksitosin.

5. Meditasi dan relaksasi akan membantu Anda merasa lebih mencintai dan dicintai.

Namun dalam situasi tertentu, tubuh tidak Bisa Membuat Oksitosin. Atau kalaupun tubuh memproduksi oksitosin, levelnya-pun rendah sekali. Nah Beberapa contoh adalah:

1. Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD). Mereka dengan PTSD berada dalam keadaan kecemasan konstan dan ketakutan tingkat rendah. Kecemasan ini bisa klimaks ketika terkejut atau dalam situasi yang bisa menjadi pemicu. Telah ditemukan bahwa oksitosin mengurangi kecemasan orang-orang dengan latar belakang PTSD. (1) Meskipun oksitosin dapat mengurangi kecemasan setelah trauma, itu tidak mempengaruhi memori yang sebenarnya dari trauma itu sendiri.

2. Childhood Trauma dan Birth Trauma. Trauma masa bayi, bahkan saat dia di lahirkan atau usia anak dapat mempengaruhi kadar oksitosin selama bertahun-tahun, puluhan tahun, atau bahkan seumur hidup. Ketika trauma masa kanak-kanak terjadi, tubuh dan pikiran terlibat mekanisme pertahanan adaptif yang mengurangi tingkat produksi oksitosin. Jenis pemrograman adalah mekanisme bertahan hidup. Hal ini dapat mempengaruhi hubungan dan bahkan kesehatan fisik.

3. Autism Spectrum Disorder (ASD). Dalam kasus-kasus tertentu autisme, situs reseptor untuk oksitosin secara genetik tidak tersedia. Ketika oksitosin oksitosin di produksi, dia tidak bisa melakukan tugasnya karena tak ada reseptor-nya dalam tubuh Anak penderita ASD. Kadang-kadang pada mereka dengan ASD, produksi oksitosin juga sangat rendah.

4. Klien yang mempunyai gangguan di saluran pencernaannya. Nah, Bagaimana Hormon Cinta Mempengaruhi Pencernaan, Dr Michael Gerson, penulis “The Brain” dan ketua departemen anatomi dan biologi sel di Columbia University, menemukan bahwa banyak pasiennya yang datang dengan gangguan usus kronis memiliki riwayat trauma masa kecil. Menurut Gerson, otak di kepala berbagi koneksi unik dengan otak yang mengatur koordinasi usus – karena saluran pencernaan penuh dengan jaringan sel saraf, yang disebut sistem saraf enterik “otak kedua.” . Sistem saraf enterik membantu untuk mengatur perilaku, seperti otak yang dimiliki oleh sistem saraf pusat.

Ketika pertama kali Gershon mengajukan teori bahwa saluran pencernaan pada kenyataannya merupakan “otak kedua,” dilengkapi dengan neurotransmiter dan kemampuan untuk mengontrol perilaku, konsepnya sebagian besar mentertawakan. Namun Sekarang, di bidang baru neurogastroenterology, ilmuwan yang menemukan banyak cara bahwa otak dan usus saling mempengaruhi satu sama lain.

Misalnya, serotonin adalah neurotransmiter yang bertanggung jawab untuk perasaan kebahagiaan dan kesejahteraan. Hal ini sebagian besar dibuat dalam usus. Padahal, sel-sel yang melapisi dinding usus menghasilkan sekitar 95% dari total serotonin tubuh. Seperti serotonin, Gershon telah menetapkan bahwa oksitosin mempengaruhi apa yang terjadi di dalam sistem pencernaan sebanyak itu mempengaruhi apa yang terjadi di otak.

Dalam sebuah studi 2010, menemukan bahwa oksitosin Gershon mendinginkan peradangan gastrointestinal bawah. radang usus tidak hanya dapat menyebabkan ketidaknyamanan perut, tetapi juga dapat berkontribusi terhadap gangguan yang lebih serius yang melibatkan sistem kekebalan tubuh, seperti:

· sensitivitas Makanan

· gangguan Autoimmune

· infeksi Sistemik seperti Kandidiasis

Telah ditemukan bahwa bahkan ekspresi kecil berupa dukungan antara anggota keluarga dan teman-teman akan merangsang pelepasan oksitosin. Apa ini berarti bahwa cinta, kepercayaan, ketulusan, dan sentuhan tulus benar-benar dapat mendorong tubuh untuk menyembuhkan pada tingkat fisik? Jawabannya adalah YA!

Ketika kadar oksitosin yang stabil dan tinggi, maka manfaatnya sangat tinggi baik ke fisik maupun pikiran:

1. Oksitosin mengurangi tingkat kortisol dalam tubuh dan menurunkan tekanan darah.

2. Oksitosin dan situs reseptor untuk oksitosin telah ditemukan di saluran usus.

3. Oksitosin meningkatkan motilitas usus dan mengurangi peradangan usus.

Perbaikan Fungsi pencernaan Tentu Membangun Tingkat Oksitosin dalam Tubuh, Karena oksitosin dan reseptor yang ditemukan di saluran pencernaan, menyembuhkan usus merupakan bagian penting dari setiap program yang dirancang untuk menyembuhkan trauma mental dan emosional.

Nah untuk itu ayo perbaiki pola hidup dan makan kita agar tubuh lebih seimbang termasuk sistem hormonal di dalamnya

Semoga bermanfaat

Salam penuh cinta”

Yesie

 

 

About The Author

Praktisi dan trainer hypnobirthing dan gentle birth, Penulis buku kesehatan, Pemilik dan bidan dari Klinik Bidan Kita, salah satu pelopor dan penggiat Gentle Birth di Indonesia