Screen_Shot_2015-03-19_at_10.43.01_PM_grande

Caranya demikian

artificial_ROM

Bisa juga dengan alat yang seperti ini

60001-2T 60000-2T

 

 

 

 

 

 

Tindakan ini memungkinkan kontraksi menjadi lebih efektif; kepala bayi menekan lebih keras pada leher rahim, dan dapat memicu kontraksi. Setelah ketuban pecah, Anda bisa menunggu beberapa jam untuk melihat apakah persalinan mulai terjadi, atau Anda bisa langsung menuju ke langkah 3.

Langkah 3: Membuat Kontraksi

Anda sekarang memiliki leher rahim yang siap untuk merespon kontraksi. Oksitosin dalam persalinan normal fisiologis dilepaskan dari otak dan memasuki aliran darah – itu memiliki dua fungsi utama:

Ia bekerja pada rahim untuk mengatur kontraksi

Ia bekerja di otak untuk berkontribusi pada kondisi kesadaran yang berubah terkait dengan persalinan dan mempromosikan ikatan perasaan dan perilaku

Dalam induksi, oksitosin buatan (pitocin / syntocinon) diberikan melalui kanula langsung ke dalam aliran darah. Hal ini membuatnya tidak dapat melewati aliran darah otak karena itu hanya bekerja pada otot rahim untuk mengatur kontraksi. Inilah yang menyebabkan kontraksi pada induksi lebih menyakitkan dibandingkan dengan kontraksi pada saat persalinan secara alami.

Oksitosin sintetik tidak dapat di cerna otak sehingga yang terjadi justru menurunkan produksi oksitosin alami berikut juga produksi endorfin dalam tubuh. Sehingga hal ini membuat ibu merasa lebih sakit dan pola kontraksi pun lebih intens dan cepat hal ini sering sekali memicu kejadian distress pada janin sehingga meningkatkan resiko untuk SC.

TANDA-TANDA INDUKSI BERJALAN DENGAN BAIK:

1. Respons uterus berupa aktifitas kontraksi miometrium baik

2. Kontraksi simetris, dominasi fundus, relaksasi baik (sesuai dengan tanda-tanda his yang baik / adekuat)