Dan Kami Lahir Kembali (birth story)

Cerita ini aku persembahkan untuk ibu dan bapak di seluruh Nusantara. semoga kisah kami menginspirasi dan membuat Anda semangat. karena saya yakin bahwa semua kisah kelahiran sangat unik dan pasti terkenang seumur hidup.

dan inilah kisah kami:

AKjr_nyureng

CERITA DARI ARANKA KAYANA UNTUK LASKAR GENTLE BIRTH

Dear, Tante-tante cantik, kece, dan berhati malaikat. Terima kasih atas doa dan dukungannya untuk Aranka Kayana, berhasil lahir alami tanpa induksi tanggal 27-07-2016, Pukul 17.17 WIB.

Berat 3.2 Kg, Tinggi 49 cm, Baby Boy…

Proses yang panjang tapi menyenangkan untuk dikenang.

Maaf aku gak punya cerita sekeren tante-tante Laskar Gentle Birth yang lain.

Tapi aku bahagia karena semesta mendukung kelahiran kami bertiga (Ibu, Bapak, Aran).

Pagi hari, Ibuku periksa ke Bidan yang dari awal sudah Ibu pilih untuk nanti melahirkan saya. Tapi ternyata bukaan Ibu baru seujung jari. Ibu agak sedih saat itu, tapi kabar baiknya adalah Ibu dan Bapak bias menikmati suasana pagi hari yang syahdu dengan lembahyung fajar keemasan.

Sore harinya Ibu mengajak Bapak jalan-jalan ke Taman Sari. Katanya, Ibu mau ngasih tau ke aku tempat pertama yang bikin Ibu dan Bapak saling jatuh cinta. Xixixi..

Fahmi

Setelah itu Ibu kontrol ke dr.  Fahmi (doketr yang kata Ibu & Bapak mirip Tora Sudiro), haha. Kata Pak dokter, kondisi aku semua bagus, Ibu disuruh bersabar. Berkat penjelasan Pak dokter Ibuku jadi tenang dan senang lagi. Gak sedih seperti tadi pagi.

Lalu kami bertiga pulang, terus aku diajak makan nasi padang sama Ibu jam 10 malem. Eh abis makan nasi padang, Ibu mules-mules. Langsung buang air besar banyak bingitz, terus jam 11 malem Ibu kesakitan gak bisa bobok dan gak mau bobok, maunya jalan-jalan terus bolak balik, dari kamar ke dapur ke ruang tamu ke kamar lagi, muteeerr terus…

Ibu – Bapak agak panik di awal, lalu manggil bidan terdekat yang ada, dicek dalam, ibu udah bukaan 1 menuju ke 2. Ibu bidannya bilang supaya ibu istirahat aja terus besok pagi dibawa ke klinik buat cek bukaan lagi. Ohya Ibu bidan yang datang ke rumah malam hari kan tanya, siapa dokter obgyn Ibu, lalu Ibu jawab : “dr. Fahmi”. Masa kata Bu Bidan : “Wah kalau lahiran sama dia diajak ngobrol aja bisa langsung bukaan 10 tuh, ganteng sih.” // Eeeeaaaakkk!!! // Habis periksa Ibu, Bu Bidanpun pulang.

Yesie

Ibu udah gak bisa ngomong cuma bisa tarik napas, buang, tarik napas, buang, napas pake napas Ujjay yang diajarin sama Tante Yesie. Nah gara-gara itu Ibu inget sama Tante Yesie, lalu minta Bapak telepon Tante Yesie segera. Untung Tante Yesie masih mau angkat dan langsung kasih Ibu saran untuk Side Lying Release, dll. Pokoknya selanjutnya Bapak yang komunikasi sama Tante Yesie, Ibu udah cuma mondar mandir jalan aja terus, gak mau bobok, gak mau duduk, maunya cuma jalan dan berdiri dan napas. Bapak sesekali bobok. Ibu tetep mondar mandir sampe subuh.

 

Subuh Bapak telp bidan yang semalem dateng, tapi gak diangkat. Lalu Bapak keluar rumah ke tukang sayur langganan, kata tukang sayur, di perumahan kami ada Bu Bidan, langsunglah Bapak samperin ke rumahnya. Bu Bidan Suci pun langsung cek bukaan Ibu, ternyata udah bukaan 4, langsung Bu Bidan nyuruh Bapak bawa Ibu ke klinik temennya di Jl. Imogiri Barat. Tapi Bapak dan Ibu udah siap semua. Jadi tinggal bawa koper, gym ball, bantal kesayanan, Ibu pakai baju terbaik, dan cuss ke klinik.
Sampe klinik ibu langsung dibawa ke ruang bersalin, di kasih sarapan, dan bu bidan bilang kalo ibu boleh nangis, boleh teriak sesukanya. Tapi Ibuku gak nangis dan gak teriak, malah ketawa2 sama Bapak dan napas panjang terus pake napas Ujjay. Sesekali main bola. Lalu setel afirmasi dan relaksasi hypnobirthing-nya Tante Yessie.

Para bidan yang jagain kami pada bingung, trus pada tercengang, katanya Ibu kok pinter banget, baru anak pertama padahal. Suatu waktu saat Ibu makin jadi kontraksinya, Ibu peluk Bapak sambil meringis, kata Bapak: “Jangan meringis ayo senyum, inget makin lebar senyum atas makin lebar senyum bawah!”. Trus bidan-bidan itu pada melongok.. Katanya… “Waaaahhh hebat sekaliii prinsipnya”. Para Bidan juga tanya, itu buat apa ibu duduk dan goyang inul di atas Gym Ball, Ibu jawab yah buat nurunin bayi ke dasar panggul.

Trus tiap ibu balik meringis, Bapak bilang sambil bercanda “Lemesin ajah saaayy!”. Sampe akhirnya rasa makin hebat dan Ibu dicek lagi sudah bukaan 8 menuju 9, diprediksi sebelum jam 12 siang aku akan lahir. Lalu ibu mulai setel suara Tante Yesie di aplikasi kontraksi nyaman. Ibu disuruh senyum terus sama Bapak. Bapak bilang, ibu cantik pas kayak begini. Oksitosin Ibu langsung naik trus jam 11.30 ibu sudah bukaan lengkap.
Lalu drama dimulaiiii…

Ibu bilang : “Aku mau ngedenn..”
Lalu bu bidan bilang: “Okeh sebentar dicek.”

Lalu… Mak pyookkk… Ketuban Ibu Pecah. Tapi sama para bidan ibu belom boleh ngeden..

Tapi ibu gak kuat nahan… Ibu ngeden terus. Sama para bidan katanya kepala masih agak jauh, biar dedeknya dulu yang kerja, ibunya nanti kerja setelah dedek udah deket, dedek lagi cari jalan lahir. Ibu disuruh sabar.

Ibu down, oksitosin turun, kontraksi mendadak jadi jarang-jarang.

Ternyata bapak bolak balik keluar ruangan buat menelepon Tante Yesie, dan komunikasi terus lewat whatsapp. Ibu dirangsang terus sama Bapak, dimainin putingnya, dicium, diusap, dipijat oksitosin kepalanya. Disuapi buah kurma yang dibawakan Om Yamroni ke Klinik dan disuapi susu.

Lalu ibu disuruh macem-macem sama Bapak, disuruh jongkok sambil goyang, di suruh side lying release, disuruh table pose terus Bapak naik ke ranjang dan di-rebozo perutnya 5 menit.
Para bidan di sana makin cengok ngeliat tingkah Bapak dan Ibu. Sampe terakhir ibu udah dilarang bergerak lagi dan cuma boleh miring kiri. Tapi Bapak bilang: “Saya mau rebozo sekali lagi ya!”.
Untung bu bidan seniornya membolehkan. Ibu table pose lagi dan kali ini yang di-rebozo adalah pantat ibu. Digoyang terus 10 menit nonstop sama Bapak. Setelah itu ibu gak kuaaaatt… pengeeen banget ngedeeennn…

Langsung ngedeeen…

Terus Bu Bidan senior masuk, ngecek, dan dia bilang: “Oke, ayok kita habis-habisan di sini yah.”.

Tiap kontraksi dating, ngeden. Tiap ibu ngeden para bidan teriak: “Pinteeerr….!!!”
Lalu Bu Bidan senior bilang, di epis dikit mau yah biar gampang keluarnya. Ibu pegang tangan bidannya, tatap matanya, sambil bilang: “Bu, kasih saya kesempatan berusaha dulu yah.”. Si Bu Bidan cuma ngangguk. Lalu 5 kali ngejen, buk bidan bilang: “Diepis yah?”, Tapi Ibu bilang lagi: “Sekali lagi buk!”. Lalu bu bidan cuma ngangguk.

Nah setelah ngejan ke 6, bu bidan mungkin takut ibu habis tenanga, lalu bilang ke Bapak: “Pak, dibantu epis yah?”, lalu Bapak menatap Ibu dan bilang: “Ayang mau diepis?”, ibu ngangguk, jadilah ngejan terakhir ibu diepis dan… Oweeekkkk… Aku keluar… Ibu langsung teriakkk….
“Ehhhhh anak Ibu udah dateeeeng!!!! Manaaaa anak Ibu manaaa!!!”

Aran_ibu

Bapak tercengang ngeliatin sambil bilang: “Gilak keren banget, gilaaaakkk kerennn bangeett!!”
Langsung aku ditaroh di dada ibu, terus vagina ibu dimacem-macemin sama para bidan, tapi ibu udah gak peduli, udah ilang semua capek dan sakitnya, ibu sama bapak malah cuma ketawa-ketawa aja ngomong sama aku.

Setelah semua selesai, setelah aku dibedong, trus dinenenin sama ibu, baru ibu bisa pegang hp dan baca komunikasi whatsapp Bapak sama Tante Yesie…
Ya Allooohhh luar biyassaaahh…. Ibu langsung pengen peluk Tante Yesie.. Ibu telp tapi hp Tante Yesie mati. Aaaahhhh… Makasiiihhh Tanteeeee atas supportnya selama ini… Tante bener2 berhati malaikat… Responnya luar biasa cepet… Peluuuukkk!!!! Bangettt!!!
Trus Ibu juga langsung telp dr. “Tora Sudiro” buat bilang makasih.

 

Perjuangan panjaaaang….. Tapi kami jadi belajar sesuatu tentang kesabaran. Tentang tanda-tanda alam. Bapak juga sering bilang ke Ibu: “Semakin sakit, semakin deket kita buat ketemu Aran yah sayang!”. Makanya ibu semangat terus.

Ohya, kami sama sekali gak rencana lahiran di klinik itu. Gak kenal sama bidan2nya, gak pernah ketemu sebelumnya, tapi Ibu pernah ngebatin pas kami kena macet di depan gedung itu: “Ini panjang amat bangunan, dalemnya kayak apa ya?”. Akhirnya Ibu tau dalemnya kayak apa. Hehe… Dalemnya tempat ketemu sama Aran.

Halimomo

Ohya, dan kebetulannya lagi, tanggal 25-07-2016, Bapak bawa anjing-anjing ke salon, pas mau jemput, mobil mogok dan masuk bengkel, baru dianter tanggal 26-07-2016 malem, dan ibu langsung kontraksi intens. Jadi deh gak repot lagi nitip 2 anak itu. Hihi.

 

Aranka diambil dari Bahasa Hungary, artinya Emas. Pak, Buk, fajar keemasan yang kalian lihat pagi hari sepulang dari Bidan itu adalah kode semesta kalau sebentar lagi kita akan bertemu. J

~ Sekian ~

Keluarga_AK
Terima kasih Laskar Gentle Birth.

We love you! :-*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *