Penghormatan kepada PLASENTA

2773 0

Plasenta…bagi saya, plasenta adalah ibarat “pohon Kehidupan” bagi janin dalam rahim sang Ibu. Ya…sebuah organ yang sangat sakral. yang tentunya setelah lahir, ada banyak ragam tata cara dan budaya untuk menghormati “jasa” nya.

Dalam masyarakat Barat, plasenta biasanya dianggap semata-mata sebagai organ yang menempel di rahim, tersambung dengan tubuh janin dengan tali pusat, sebuah organ penting yang memberikan nutrisi kepada janin selama proses kehamilan. Bagi mereka, plasenta umumnya dianggap sebagai limbah medis setelah melahirkan.

Namun Bagi banyak budaya lain di seluruh dunia, itu ada cerita yang sangat berbeda. Plasenta dianggap suci atau bahkan sakral, dan telah dihormati dan dinikmati melalui penanganan seremonial bahkan sejak era jaman Mesir Kuno. Meskipun perbedaan dalam penggunaan plasenta antara budaya, penghormatan untuk sumber kehidupan jelas di seluruh dunia. Mari kita lihat apa yang terjadi pada plasenta setelah dilahirkan.

Dari semua kemungkinan penggunaan plasenta, “art Placenta” adalah sesuatu yang terbaru saat ini. bahkan sayapun sering melakukannya.  Ini adalah trend terbaru di kalangan ibu-ibu yang tidak ingin menggunakan plasenta untuk tujuan medis, tapi ingin mengenang dan menghormati jasa plasenta..

Setelah lahir, selembar kertas (biasanya saya menggunakan kertas kanvas) yang diletakkan di atas plasenta. Darah segar dan cairan akan meninggalkan jejak, dan banyak ibu bahkan memilih untuk menambahkan cat untuk itu untuk warna ekstra.

1c86bc11da2bd8c6f2f728f3a01035bb  d7ff545bb9deffb498f79ac8a94c0b8f

selain itu , biasanya setelah plasenta lahir, maka sesegera mungkin plasenta tersebut di kubur

Mengubur plasenta adalah urusan seremonial umum, terutama di Indonesia dan Afrika. Mendedikasikan plasenta kembali ke bumi adalah simbol menghormati plasenta untuk kehidupan yang telah diberi.

ariari31

satu hal yang menarik adalah, di Navajo Indian bahkan di Indonesia terutama di pulau Jawa, tidak hanya plasenta yang dikubur tetapi juga mengubur benda terkait dengan plasenta untuk menandakan profesi yang mereka harapkan bagi anak mereka, misalnya para orang tua mengubur plasenta beserta pensil, pulpen, dan buku dengan harapan anak mereka menjadi anak yang terpelajar dan pintar. selain itu Mereka juga menguburnya dalam empat penjuru tanah air mereka agar sang anak tetap ingat dengan tanah air mereka.

di Maori dari Selandia Baru menawarkan plasenta sebagai hadiah untuk Ibu Pertiwi.
Salah satu budaya yang dilakukan di Australia oleh suku Aborigin, mereka mengubur plasenta di bawah lubang semut. Jika semut makan plasenta, dengan kepercayaan bahwa ibu tidak akan memiliki lebih banyak bayi di masa mendatang.
Plasenta dipandang sebagai “jaket” di antara budaya Hmong. Ia dikuburkan di luar rumah keluarga di mana mereka mengatakan jiwa akan kembali ke setelah kematian untuk menunggu reinkarnasi.
Di Kamboja, plasenta dibungkus dalam daun pisang dan ditempatkan di samping bayi selama tiga hari sebelum dimakamkan.
Banyak negara Afrika membedung plasenta dalam selimut dan menguburnya di bawah pohon. Ini melambangkan siklus kehidupan.
Di Nigeria, plasenta dipandang sebagai kembar jiwa mati, dan diberkati dengan upacara pemakaman penuh.
Ibu Filipinapun hampir sama dengan di Indonesia, mereka mengubur buku dengan plasenta dengan harapan memiliki bayi cerdas.

Namun ada juga budaya, dimana plasenta di bakar kemudian abunya di “larung” atau di buang di laut. bahkan ada juga yang membuang plasenta mereka ke laut.

selain itu, saat ini plasenta di manfaatkan dengan lebih komersial di seluruh dunia. yaitu di buat EKSTRAK PLASENTA. Ekstrak plasenta ditemukan dalam kosmetik dan produk perawatan rambut. Untungnya, pada tahun 1994 ada aturan untuk melarang pengumpulan plasenta manusia dari rumah sakit. Hari ini, produk-produk berbasis plasenta sebagian besar berasal dari hewan.

 

Selain digunakan sebagai bahan dasar kosmetika, ada lagi cara yang digunakan untuk plasenta yaitu  placentophagy atau mengkonsumsi plasenta, Dengan mengkonsumsi adalah salah satu penggunaan yang paling populer dari plasenta. Plasenta dipandang sebagai kekuatan hidup yang besar oleh banyak orang, dan diyakini bahwa hal itu bahkan dapat menyembuhkan depresi pasca melahirkan. Hewan telah melakukan ini selama berabad-abad, dan manusia baru baru ini mulai melakukannya.

roast

Di Vietnam dan China, plasenta dikeringkan dan ditambahkan ke resep untuk meningkatkan vitalitas.
Dengan merebus plasenta dan minum kaldu, perempuan Cina percaya akan meningkatkan produksi ASI mereka.
Di Korea plasenta dibakar dan abunya dikumpulkan. Ketika anak jatuh sakit, abu diberikan kepadanya dalam keyakinan bahwa itu akan mempercepat proses  penyembuhan.

nah sekarang tergantung dengan Anda, mau Anda bagaimanakan Plasenta Anda kelak?

salam hangat

About The Author

Praktisi dan trainer hypnobirthing dan gentle birth, Penulis buku kesehatan, Pemilik dan bidan dari Klinik Bidan Kita, salah satu pelopor dan penggiat Gentle Birth di Indonesia

No Comments on "Penghormatan kepada PLASENTA"

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *