Assalamualaikum..

Bismillah, semoga pengalaman melahirkanku yang sangat nyaman, menyenangkan & minim trauma ini bisa sedikit menginspirasi ibu lain diluar sana.

Duluuuu banget sebelum nikah aku sangat takut sama yang namanya lahiran, setiap nanya sodara/temen yang abis lahiran selalu bilang “sakit banget, antara hidup dan mati, dll” sampe² aku pernah dalem hati pengen punya anak tanpa melahirkan.

Tapi begitu hamil dan usia kehamilanku sekitar 7 bulan, temenku ngasih tau Instagram  @bidankita, langsung ku follow saat itu.

Ternyata banyak banget pengetahuan di dalamnya, banyak motivasi juga.

Sejak itu aku sering banget ikut prenatal gentle yoga di IG bidan kita, bener² kupraktikan satu persatu. Banyak banget ilmu yang kudapat seputar kehamilan & persalinan, dan berkat ilmu tersebut aku bisa santai saat ada temen yang bilang kalo melahirkan itu “sakit banget, gak akan bisa senyum, dll”. Aku terus berdayakan diri, aku terus buat affirmasi positif setiap hari ‘aku percaya pertolongan Allah, aku percaya diriku mampu, aku percaya bayiku sehat sempurna’. Aku selalu ingat ilmu dari bude bahwa rasa sakit itu relatif, tergantung gimana kita mengendalikan pikiran kita merubah rasa sakit jadi nyaman, sejak saat itu aku bertekad lahiranku nanti harus happy, nyaman, dan wajib senyum sampe aku pesen ke suami “besok pas lahiran ingetin aku senyum terus yaa..”

Baca Juga  Birth Story Putedanuur Muhid

Tepat di usia kehamilan 39w tanda² lahir tak kunjung hadir, tapi aku masih biasa karena sempat baca di web bidan kita kalau HPL adalah hari perkiraan lahir bukan hari pasti lahir. Meskipun rasanya sangat rindu dan ingin segera bertemu dengan malaikat kecilku, untuk mengurangi kerinduan itu aku terus berdayakan diri setiap pagi jalan keliling komplek, beberes rumah, ngepel nungging, squat, gymball, yoga, induksi alami, tak lupa affirmasi diriku, affirmasi baby & berdoa.

Alhamdulillah tepat di usia 39w4d malam hari, perut terasa kencang, tapi gamau ke-PD-an jadi aku masih menanggapi biasa aja. Paginya kontraksi masih terasa tapi tetap belum yakin kalo itu beneran kontraksi. Suami masih kusuruh kerja takutnya itu cuma konpal. Pagi² aku jalan keliling komplek, kontraksinya makin intens, tapi masih bisa ditahan jadi aku masih sempat sarapan. Ku hitung pake aplikasi kontraksi nyaman, udah disuruh ke provider tapi rasa²nya kontrakainya masih bisa ku tahan, jadi lanjut kubawa nyapu sambil denger musik & joget² , terus ngepel nungging, squat, main gymball, dll.

Baca Juga  Birth Story Alifa Hidayah kamil

Setelah itu pas buang air kecil ada flek darah, baru aku yakin itu betul kontraksi, suami kusuruh pulang akhirnya.

Masih sangat santai & rasa mulesnya masih bisa ditahan, aku mandi air hangat biar rileks, lanjut makan biar ada tenaga. Sekitar jam 1 siang coba ke klinik, dicek masih bukaan 2 sempit. Perawat bilang kalo anak pertama sampe bukaan lengkap bisa lama banget, 1 bukaan bisa sejam.

Oke, akhirnya aku minta pulang dulu. Di rumah terus main gymball, squat, jalan, sambil terus berdoa dan dengerin suara bude di aplikasi kontraksi nyaman. Aku atur nafas terus.

Makin sore makin kuat kontraksinya, darah juga sudah keluar banyak, akhirnya aku ke klinik lagi jam 5 sore, dicek sudah bukaan 7. Sampai perawat yang awal cek bukaanku kaget katanya bukaannya cepet banget. Aku masih bisa jalan, masih bisa makan, minum, bercanda, main hp & ketawa (sesuai permintaanku ke suami ).

Setengah jam kemudian aku masih bisa jalan sendiri ke ruang bersalin, terus bilang ke perawat “ko ky ada yg mau keluar tapi bukan kaya mau buang air kecil”. Akhirnya dicek bukaan lagi dan sudah bukaan lengkap. Perawat yang justru panik karena belum nyiapin ini itu, estimasi mereka bukaan anak pertama gak secepat itu. Dari bukaan lengkap alhamdulillah ga nyampe sejam pas adzan magrib babyku lahir.

Baca Juga  Birth Story Azizah Okta

Alhamdulillah begitu mudah & nyamannya proses melahirkan anak pertama, berkat kuasa Allah, juga bekal memberdayakan diri dari Bude Yessie.

Kuncinya benar² di nafas & gerak terus, jangan diem. Makin dibawa diem makin berasa kontraksinya.

Dan entah proses lahiran yang tenang tadi ngaruh atau ngga, anakku bawaannya jadi tenaaang banget, jarang banget nangis/rewel.

Makasih banyak atas ilmunya bude

Dari :

Cerita Tata & Family <[email protected]>