Posisi Lithotomy

Posisi lithotomy adalah salah satu posisi kelahiran yang paling umum, terutama di rumah sakit karena merupakan salah satu posisi paling mudah bagi penolong persalinan terutama apabila Anda menggunakan epidural.

Selama ini sebagian besar orang awam juga menganggap posisi ini posisi yang lazim dan paling baik digunakan karena di banyak tayangan TV yang pernah kita lihat selama ini, biasanya selalu menggunakan posisi ini.

Akhirnya banyak orang awam berasumsi bahwa posisi lithotomy digunakan karena telah terbukti menjadi posisi yang terbaik untuk ibu dan bayi, meskipun sebenarnya tidak. Karena sebenarnya posisi ini adalah posisi terburuk bagi persalinan, namun sayangnya posisi ini masih saja di digunakan di banyak rumah sakit.

Pastikan Anda membaca semua keuntungan dan kerugian dari posisi lithotomy sehingga Anda tahu dan akan menghindari posisi ini sebisa mungkin!

lithotomy-position-8789_3

Posisi Persalinan: Berbaring / Posisi Lithotomy / Terlentang

Keterangan:

Berbaring telentang atau miring sedikit, kadang-kadang dengan kaki di sangga.

Keuntungan:

Tidak ada Keuntungan, Selain tidak akan mengganggu pemasangan kateter, infus, kateter epidural atau monitor internal janin.

Kekurangan:

1. Lithotomy posisi lebih menyakitkan daripada posisi lainnya (1,2)

2. Akses mudah ke perineum. (bidan sering melihat ini sebagai keuntungan, tapi jika Anda ingin menghindari tindakan episiotomy atau bahkan menghindari kejadian robekan perineum, maka hindari posisi ini)

3. Tidak membantu proses persalinan sama sekali.

4. Pembukaan panggul sempit atau tidak maksimalo dan tekanan tempat di tulang ekor sangat banyak

5. Ibu harus mengejan dengan melawan gravitasi dan ini meningkatkan lamanya atau panjang nya tahapan mengejan.

6. Meningkatkan tekanan pada perineum yang dapat meningkatkan robekan dan derajat episiotomi, terutama jika dibandingkan dengan posisi jongkok (3,4,5,6).

7. Gerakan ibu akan sangat dibatasi sehingga meningkatkan lamanya persalinan (7,8).

8. Meningkatkan risiko persalinan dengan vaccum ataupun Forcep (9,10,11).Â

9. Mengejan dalam posisi lithotomy meningkatkan peluang Anda untuk dilakukan episiotomy (12)

10. Posisi ini membuat tekanan pada pembuluh darah menuju rahim dan dapat membatasi aliran darah ke bayi. (13,14,15,16) ini dapat menurunkan detak jantung bayi yang menyebabkan Bidan Anda harus memantau Anda lebih lagi yang bahkan justru dapat lebih membatasi gerakan Anda.

11. Ini meningkatkan risiko bayi berada di posisi yang buruk (malpresentation)

12. Posisi ini meningkatkan risiko terjadinya distosia bahu (17)

 

side-lying-2 side-lying-1

image from here

Posisi Berbaring Miring

Posisi berbaring miring bisa sangat membantu jika Anda mencoba untuk menghindari posisi lithotomy.

Tips:

Lakukan Percobaan dengan mencoba berbagai variasi posisi ini untuk menemukan posisi mana yang paling nyaman.

Kaki atas dapat didukung atau disangga oleh pasangan Anda. Posisi miring ke kiri dapat digunakan dalam kala I dan dalam kala II persalinan.

Tapi, cobalah untuk tidak menggunakan posisi ini pada awal persalinan karena dapat memperlambat segalanya. Posisi miring dapat membantu jika proses persalinan berjalan terlalu cepat, biasanya terjadi pada ibu dengna jumlah anak lebih dari satu.

Keuntungan:

  1. Posisi ini dapat digunakan untuk beristirahat disela kontraksi
  2. Dapat digunakan dalam persalinan dengan epidural.
  3. Posisi ini membantu Anda untuk mengurangi tekanan dari organ-organ internal ke tali pusat yang memungkinkan pengurangan jumlah suplai oksigen yang mengalir ke bayi.
  4. Ini membantu untuk menjaga denyut jantung janin tetap stabil selama kontraksi.
  5. Menghemat energi si ibu
  6. Menguntungka bagi ibu yang memiliki tekanan darah rendah.

Kekurangan:

Bisa memperlambat persalinan jika tidak digunakan dengan tepat. Artinya pada kala I fase aktif posisi ini tidak akan membantu penurunan bagian terendah janin. Karena posisi ini tidak dapat memanfaatkan gaya gravitasi bumi

squating SONY DSC

Berjongkok

Dari semua posisi persalinan yang dapat Anda pilih, untuk kala II posisi berjongkok ini mungkin adalah posisi yang terbaik. Jika Anda berharap untuk melahirkan secara alamim maka belajar bagaimana melakukan posiis jongkok adalah salah satu cara untuk mewujudkannya!

Bagaimana cara posisi jongkok? Posisi ini sama seperti posisi ketika Anda Buang Air Besar di WC Jongkok. Anda dapat mengatur posisi jongkok ini tanpa di sangga atau di dukung pasangan Anda, walaupun ini akan membutuhkan latihan terlebih dahulu dan kekuatan kaki yang lebih. Atau Anda bisa berjongkok dnegna didukung atau di sangga pasangan Anda. ilustrasi di sini benar-benar menunjukkan seberapa dekat Anda dengan pasangan Anda. Pastikan Anda membaca tips untuk beberapa info penting!

Tips:

– Yang terbaik Adalah menggunakan posisi ini pada tahap kala II Persalinan yaitu fase mendorong atau mengejan, karena dapat posisi melelahkan. Maka Anda mungkin akan butuh bantuan pasangan. Dan akan lebih baik lagi apabila Anda sudah latihan sejak kehamilan untuk meningkatkan kekuatan kaki. Yoga bisa menjadi pilihan latihan tersebut.

– Posisi Jongkok telah dikaitkan dengan tingkat robekan perinbeum yang lebih tinggi di beberapa penelitian, meskipun di penelitian lain hal ini juga di bantah. Karena sebenarnya yang membuat semakin banyak kejadian robekan perineum bukanlah posisi jongkoknya namun tehnik berjongkok yang digunakan. Misalnya, jika Anda jongkok dengan berat badan Anda tertumpu pada jari kaki, betis, paha, maka perineum dan vagina Anda ototnya akan semakin ketat/kencang. Sedangkan jika berat badan Anda tertumpu ada tumit Anda (mungkin dengan gulungan handuk di bawah tumit Anda untuk menyangga jika diperlukan ), otot perineum dan vagina akan lebih bisa rileks, dengan demikian dapat mencegah robekan perineum.

– Posisi Jongkok memperpanjang otot gluteus Anda, paha belakang dan quadriceps (paha) dan otot betis Anda. semua otot ini akan sangat membantu! Dengan demikian otot di wilayah perineum dan vagina akan lebih fleksibel.

Beberapa tips lain untuk posisi jongkok yang baik:

  • Praktekan posisi jongkok dengan gulungan handuk di bawah tumit Anda sampai Anda bisa melakukannya dengan tumit yang menapak rata tanpa ada ganjalan gulungan handuk.
  • Cobalah sambil memegang sebuah gagang pintu atau memegang pasangan Anda untuk membantu Anda mendapatkan posisi jongkok yang benar. Ketika memegang gagang pintu, pastikan bahwa garis antara pergelangan kaki dan lutut adalah vertikal. lutut Anda tidak harus jauh ke depan. Ini akan membantu Anda dapat menapakkan tumit ke lantai dengan rata.
  • Pastikan tulang belakang Anda tidak melengkung, terutama punggung bawah, usahakan untuk tetap tegak atau lurus, jika tidak usahakan sedikit cekung. Untuk mencapai ini, Anda mungkin merasa seolah-olah bagian bawah Anda benar-benar mencuat.

Keuntungan:

1. Berjongkok membuka panggul hingga 30% dibandingkan dengan posisi berbaring (18)

2. Posisi Jongkok dilaporkan terasa kurang menyakitkan daripada posisi berbaring (19).

3. Posisi Jongkok dapat meluruskan ‘jalan lahir karena membantu tulang panggul untuk sejajar dengan jalan lahir,ini menyulitkan bagian terendah janin untuk turun ke jalan lahir.

4. Posisi Jongkok untuk melahirkan akan memanfaatkan gaya gravitasi bumi. Jika Anda berpikir untuk mengabaikan efek gravitasi Anda salah besar. Apakah Anda pernah punya pengalaman di mana Anda kesulitan buang air kecil ketika Anda berbaring dan Anda lebih mudah buang air kecil ketika Anda berdiri atau jongkok? Itulah efek GRAVITASI!

5. Posisi ini akan memperpendek tahap mengejan dalam persalinan (20,21,22,23).

6. Yang berarti bahwa oksitosin kurang diperlukan untuk mempercepat persalinan, sehingga dengan posisi ini akan mengurangi kejadian induksi dalam persalinan (19)

7. Posisi Jongkok juga mengurangi kebutuhan penggunaan forsep bila dibandingkan dengan posisi setengah-duduk (22).

8. Posisi Jongkok juga membantu untuk memperpanjang tubuh ibu sehingga dapat memberikan ruang yang lebih banyak kepada bayi untuk masuk ke posisi yang lebih baik.

9. Beberapa studi menyebutkan jongkok yang mencegah robekan perineum (20,23), meskipun beberapa menyebutkan bahwa tingkat robekan adalah sama (19) atau lebih tinggi (21,24) . Seperti yang disebutkan sebelumnya, kalau saya berpikir bahwa peningkatan robekan perineum adalah karena kurangnya dukungan, atau tehnik berjongkok yang salah.