Sebuah studi di University of Basel dan diterbitkan dalam “PLoS ONE” menyimpulkan bahwa stres seorang wanita hamil memiliki pengaruh pada plasenta nya.

Memang, kehamilan stres disertai menghasilkan plasenta lebih besar dibandingkan dengan normal. Janin memperoleh makanan (air, asam amino, mineral, gula, dll) yang diperlukan untuk kehidupan dan pertumbuhan plasenta.

Menurut penelitian, jika orang tua terlalu menekankan, fakta yang akan mempengaruhi ukuran plasenta. Dr Gunther Meinlschmidt dan timnya telah mengambil lebih dari 75.000 wanita hamil di Denmark untuk diperiksa. sekarang, para peneliti belum tahu jika ukuran plasenta terlalu besar apakah akan berakibat atau mempertinggi risiko kesehatan dan pemberian makan bayi. Mereka tidak tahu apakah ini menimbulkan hambatan besar untuk peran “paru-paru janin” dari plasenta atau paparan ini menjadi mengganggu fungsi imunologi nya.

hal ini akan diteliti lagi lebih lanjut. Menurut para peneliti di Universitas Basel, hasilnya akan memperdalam pengetahuan nyata pada stres dan pengaruhnya terhadap kehamilan.

panduan-audio-hypnofertility-ads