Warna ASI biasanya kuning, putih, bening, krem, cokelat, atau semburat biru. Namun, di beberapa waktu selama pengalaman menyusui Anda, Anda mungkin terkejut menemukan bahwa ASI Anda juga bisa berwarna lain. Perubahan warna ASI umumnya bukanlah sesuatu yang harus dikhawatirkan. Meski begitu, ibu menyusui tetap perlu memahami seperti apa perubahan warna ASI yang normal dan tidak normal.

Tergantung pada apa yang Anda makan atau minum, ASI Anda mungkin terlihat berwarna hijau, merah muda, atau merah. Kadang-kadang, sedikit darah bahkan bisa masuk ke dalam ASI sehingga memberikan warna coklat atau seperti karat.

Anda mungkin memperhatikan bahwa warna ASI Anda berubah seiring waktu. Mungkin yang membuat Anda bertanya-tanya apa warna ASI seharusnya dan apa yang normal?

Perubahan Warna berdasarkan Tahapan nya

Selama beberapa minggu pertama setelah Anda melahirkan, ASI Anda berubah dengan cepat. Tidak hanya komposisi dan jumlah, tetapi juga warnanya (2)  Jadi, apa warna ASI? Berikut adalah perubahan normal warna ASI berdasarkan tahapan.

Kolostrum

Kolostrum adalah ASI pertama yang dibuat tubuh Anda. Kolostrum keluar menjelang waktu melahirkan hingga beberapa hari pertama kelahiran bayi. Kolostrum sangat kaya akan protein, vitamin, dan imunoglobulin yang penting dalam membangun sistem kekebalan tubuh bayi.

Anda hanya membuat kolostrum dalam jumlah kecil, tetapi terkonsentrasi dan bergizi tinggi. Meskipun kolostrum terkadang jernih, tipis, dan berair, kolostrum lebih sering berwarna kuning atau oranye dan kental. Tingginya kadar beta-karoten dalam kolostrum memberinya warna kuning tua atau oranye

ASI transisi

ASI transisi muncul di akhir produksi kolostrum, produksi ASI meningkat dan tubuh Anda mulai membuat ASI transisi. Selama masa transisi dua minggu ini, warna ASI biasanya berubah dari kuning menjadi putih. ASI transisi ini mengandung banyak lemak dan laktosa.

ASI matang

Setelah sekitar dua minggu, tubuh Anda mencapai tahap susu matang. ASI yang matang berubah penampilan berdasarkan seberapa banyak lemak yang dikandungnya. ASI matang muncul setelah melewati masa transisi. Jenis ASI ini mengandung lebih banyak air dibandingkan karbohidrat, protein, dan lemak.