JANGAN BURU-BURU DI POTONG TALI PUSATNYA YA!

Jika penolong persalinan Anda sudah mengenal tentang penundaan pemotongan tali pusat, maka meminta seberapa lama menunda pemotongan tali pusat rasanya kemungkinan akan lebih mudah di negosiasikan. Namun, terkadang Anda juga  harus berjuang untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. Mungkin saja ketika Anda mengajukan birthplan yaitu meminta penundaan pemotongan tali pusat maka jawaban kebanyakan provider adalah:

“untuk Apa bu? Setelah bayi lahir tuh talipusat dan plasenta itu sudah tak berguna lagi, dan itu sampah jadi harus segera di potong dan dibuang”

Namun apabila provider Anda sudah tahu dan mendukung penundaan pemotongan tali pusat, maka dia akan mengatakan bahwa tali pusar – yang menempel pada plasenta – masih memiliki fungsi yang sangat penting untuk memenuhi hak untuk bayi setelah lahir dan sampai 30 menit – atau bahkan lebih –

Hal yang perlu Anda ketahui saat ini adalah, Setelah kelahiran bayi, plasenta dan tali pusat nya akan terus memompa darah selama 30 menit! Ini volume darah ekstra yang sangat penting bagi paru-paru bayi Anda untuk benar berkembang (penting sekali untuk masa transisi aliran oksigen intra uteri dan ekstra uteri). Anda lihat, tanpa volume darah tambah, tekanan darah bayi Anda akan berkurang dan ini berpotensi menyebabkan anemia, kerusakan otak, asfiksia, apnue dan serangan jantung.

penjelasan fisiologis proses pernafasan dari plasental ke paru-paru dapat dilihat dari kutipan artikel berikut ini: http://hcp.obgyn.net/fetal-monitoring/content/article/1760982/1911275.

Pada kondisi normal – fisiologis – ketika bayi dilahirkan dia akan melakukan “resusitasi”itu sendiri secara spontan. Perubahan suhu yang drastis dari intra uteri ke ekstra uteri “memicu” refleks menangis dan akibat reflek ini, maka Sirkulasi janin “diaktifkan” dan dirubah menjadi sirkulasi manusia dewasa. Paru-paru dikembangkan, dan pembuluh pusar kemudian menutup. Namun, penjelasan ini sangat sederhana dan tidak lengkap. Beralihnya proses pernafasan dari plasenta ke paru-paru hanya sebagian dari keseluruhan proses perubahan yang drastis pada bayi baru lahir; beralih dari alimentation plasenta dan plasenta untuk ekskresi pencernaan bayi baru lahir ke organ ekskretoris juga merupakan bagian dari resusitasi “alami”. Untuk memulai dan membangun fungsi baru lahir dari paru-paru, usus, ginjal, dan sistem lainnya, termasuk otak, ini diperlukan perfusi yang terus menerus ke organ-organ; transfusi besar darah plasenta saat persalinan alami “mengaktifkan “semua sistem organ ini yang semula melalui plasenta (40% dari curah jantung janin) dialihkan ke organ-organ ini selama penutupan fisiologis pembuluh tali pusat. Penutupan pembuluh darah talipusat secara tiba-tiba dapat menghentikan pasokan glukosa dari plasenta ke otak (digunakan dalam respirasi aerobik dan anaerobik); hati (pusat glikogen) harus mulai menjaga kadar glukosa darah. Sebagian besar dari pasokan darah hati adalah dari pembuluh darah portal yang berasal darah dari arteri mesenterika. Jika usus (dan karenanya hati) perfusi nya tidak “deras,” hipoglikemia dapat menyebabkan kejang neonatal. kekurangan Perfusi pada hati juga dapat menjadi faktor dalam ekskresi bilirubin dan “fisiologis” penyakit kuning. Makanya inilah alasannya mengapa banyak sekali kasus jaundice pada bayi baru lahir yang dipotong talipusatnya segera setelah lahir!

Perfusi dari ginjal neonatal dengan tekanan darah yang cukup diperlukan untuk zat terlarut, elektrolit cairan ekskresi, dan pengaturan asam-basa setelah plasenta berhenti berfungsi. Selama tahap III persalinan sementara tali pusatl ini masih berdenyut, darah hangat dari plasenta masuk ke tubuh bayi baru lahir. Namun jika talipusat segera dipotong setelah bayi tersebut lahir, maka neonatus dituntut untuk melakukan pengaturan suhu tubuh secara tiba-tiba. saklar aliran darah ke dan dari epidermis membutuhkan jumlah darah yang lebih untuk mengatur kehilangan panas dan retensi panas. Inilah sebabnya mengapa bayi baru lahir yang dipotong segera tali pusatnya sangat berpotensial terjadi hypotermia (kedinginan).

Pada janin, sirkulasi paru-paru sangat minimal, namun setelah lahir, maka berubah menjadi sirkulasi seperti manusia dewasa, curah jantung mengalir melalui seluruh paru-paru. Sebagian besar dari transfusi plasenta digunakan dalam membangun aliran darah paru setelah lahir. Pada saat bayi baru lahir inilah, perfusi paru-paru mulai dari alveoli dan aerasi sebenarnya dimulai; tekanan koloid osmotik tinggi dari darah yang beredar dengan cepat menyerap cairan ketuban dari alveoli. Dan ini dapat memberikan oksigenasi ke paru sebelum upaya pernapasan otot paru terjadi. secara refleks , upaya pernafasan dikontrol melalui sistem saraf pusat; konsentrasi hipoksia dan peningkatan karbon dioksida adalah stimulan yang kuat untuk reseptor. agar refleks berfungsi, maka perfusi darah yang lebih banyak dari sirkuit refleks diperlukan.

Jadi, apa sebenarnya arti dari semua ini?

berikut ini manfaat penundaan penjepitan dan pemotongan talipusat:

1. tali pusat bayi Anda bertindak sebagai sistem pendukung kehidupan alami sampai semua sistem tubuhnya telah menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar rahim.

2. darah tali pusat bayi Anda penuh dengan “sel baik” yang akan memastikan ia memiliki awal terbaik dalam hidup.

3. Darah tali pusat mengandung “master” sel induk – ini berarti sel-sel ini dapat menjadi sel apapun yang dibutuhkan, sel darah merah dan sel darah putih – yang tidak ternilai untuk melawan penyakit. Sel-sel ini adalah bagian utama dari sistem kekebalan tubuh yang sehat.

4. Penundaan penjepitan dan pemotongan talipusat membantu bayi Anda terhindar dari anemia. Karena dengan Menunda pemotongan tali pusat bayi anda, berarti volume darah nya bisa meningkat 32%.

 

Risiko penundaan pengekleman dan pemotongan tali pusat

Keluhan utama tentang penundaan pengekleman dan pemotongan tali pusat adalah bahwa beberapa dokter mengatakan bayi dapat benar-benar kehilangan darah. Yang lain mengatakan bayi Anda akan mendapatkan darah terlalu banyak. Jika Anda ingin membaca penelitian sebenarnya, Anda dapat melakukannya di sini:

http://cord-clamping.com/2011/09/23/cord-clamping-the-compromised-infant/

– Jaykka S. An experimental study of the effect of liquid pressure applied to the capillary network of excised fetal lungs, Acta Paediatr. 1957; Supp 112:2-91.

– Gunther M. The transfer of blood between the baby and the placenta in the minutes after birth. Lancet 1957;I:1277-1280

http://www.bmj.com/content/343/bmj.d7157

http://hcp.obgyn.net/fetal-monitoring/content/article/1760982/1911275

http://medicalmisdiagnosisresearch.wordpress.com/2010/07/31/are-doctors-causing-infant-brain-damage-by-clamping-the-umbilical-cord-prematurely/

– Morley GM. Letters Obstetrics & Gynecology, Vol 97, No.6,June 2001, 1024-1026

http://summaries.cochrane.org/CD003248/early-versus-delayed-umbilical-cord-clamping-in-preterm-infants

– http://summaries.cochrane.org/CD004665/placental-cord-drainage-after-spontaneous-vaginal-delivery-as-part-of-the-management-of-the-third-stage-of-labour

http://www.time.com/time/magazine/article/0,9171,830142,00.html

http://www.sciencedaily.com/releases/2007/08/070816193328.html

– Effect of gravity on placental transfusion. Yao AC, Lind J. Lancet. 1969 Sep 6;2(7619):505-8.

– http://informahealthcare.com/doi/abs/10.1080/01443610802712918

beberapa dokter ada yang menyatakan bahwa jika pengekleman dan pemotongan talipusat dilakukan maka resiko bayi mempunyai Penyakit kuning akan cukup tinggi. Dr Niermeyer mengatakan, “Penyakit kuning pada bayi baru lahir adalah salah satu yang paling umum, kompleks, fenomena dipelajari dengan baik, dan disalahpahami dalam pengobatan pediatrik modern. Meskipun ribuan studi yang mencakup hampir 50 tahun, penyakit kuning neonatal, atau hiperbilirubinemia tetap salah satu yang paling membingungkan aspek kesehatan pada bayi baru lahir. Kami menyarankan bahwa alasan utama untuk ini kebingungan yang sedang berlangsung adalah konseptualisasi yang tidak tepat peran bilirubin pada periode baru lahir … bilirubin pada bayi baru lahir sehat menjadi aspek yang membingungkan dan mengganggu bayi yang baru lahir Ada perbedaan besar antara ikterus patologis, dan penyakit kuning fisiologis. Obat untuk bayi kuning hanyalah sinar matahari dan ASI. Kesimpulan Kami mengusulkan bahwa setelah lahir, penjepitan dan pemotongan tali pusat harus di tunda. Karena Seperti yang Anda lihat bahkan setelah bayi Anda lahir tali pusat dan plasenta memainkan peran penting dalam transisi ke kehidupan di luar rahim Anda. Kami percaya bahwa tali pusat itu dirancang untuk melakukan fungsi untuk menopang kehidupan saat bayi berada di rahim dan sejenak setelah diluar rahim. Kami percaya bahwa berhentinya denyut pada tali pusat merupakan indikasi yang baik untuk menjepit dan memotong tali pusat bayi Anda. namun Pada akhirnya, keputusan tentang kabel tertunda penjepitan adalah milikmu dan milikmu sendiri.

{youtubejw}W3RywNup2CM{/youtubejw}

Semoga Bermanfaat

Salam hangat

Yesie Aprillia