hallo

aku berbagi cerita tentang VBAC saya tgl 5 April 2021 kemarin.

Saya cerita dikit dulu tentang kehamilan anak pertama ya, anak pertama saya KPD dini hari saat saya sedang tidur. Di VT bidan dekat rumah, masih belum ada pembukaan.

Mules udah mulai menjalar, di VT lagi paginya baru pembukaan 1 ke 2. Siangnya bukaan 3 ke 4. Mentok disitu saja.

Saat subuh, saya sama suami naik angkot ke RS karena bidan sudah ga sanggup sudah pecah ketuban lebih dari 24jam, akhirnya di rujuk ke RS. Sampai RS, langsung naik bukaan 8,bude. langsung masuk VK.

Pagi itu kata bidan di RS bukaan belum lengkap. Rambut anakku sudah kepegang sama saya saat saya sentuh vagina. Udah mules banget tapi ga dibolehin ngeden.

Akhirnya karena sudah 29 jam, suami dipanggil sama bidan2 di RS dan disuruh TTD untuk sc.

Dan ya, sudah merasakan kontraksi dan pembukaan, saya berujung SC. Lahir 38w, maju 2mgg dari HPL.

Baiklah, setelah dari situ saya NIAT untuk BERDAYAKAN DIRI agar bisa VBAC!

  1. Saya cari tau manfaat pervaginam itu apa saja bagi saya & anak saya nti
  2. Saya ikut YOGA!
  3. Mencari provider yang punya satu misi dgn saya & suami

Oke lanjut soal proses lahiran anak keduaku yaa.

Selama hamil anak kedua, saya lebih concern ke soal KPD, karena saya setiap hamil selalu keputihan abnormal, sudah berbagai cara pun tetap tidak sembuh2. ke beberapa dokter dan berbagai obat.

Baca Juga  Birth Story Sister Abigail

Saya mulai mengatur pola makan (high protein, sayur, buah, mengurangi minuman manis/gula).

Bidan sudah warning agar kalau bisa BB saya dan adik bayi tidak terlalu besar.

Sempat terkena sciatica 🤣 langsung ikut gerakan bude tentang menangani si sciatica ini. Sempat sakit tulang kemaluan juga bude, lagi2 ikutin gerakan yoga bude di youtube hihi makasih byk bude!

Saya tetap kontrol ke dokter spog juga bude, dokter pertama kurang mendukung VBAC, akhirnya dokter kedua alhamdulillah cocok

Saat cek panggul di 36w, kepala masih belum kekunci di panggul. jadi dikasih PR yoga.

Tanggal  3 April 2021, keluar flek!! MasyaAllah tanda tanda ini!!!

Saya langsung packing dibantu suami, saya sambil main gym ball karena seseneng ituuuuu!

tanggal 4 April 21, keluar mucus plug 🥺 saya terharuuuu bude 🥺 sampe nangis saya di kamar mandi! karena pas anak pertama saya ga merasakan momen ini. Lagi2 jd makin semangat! Jalan kaki, naik turun tangga, gym ball, deep squat, makan nanas, afirmasi tentunya ke adik bayi.

Kontraksi masih ilang2an belum teratur, tp gapapa lagi2 saya berusaha lg biar cepet datang gelombang cinta yang sesungguhnya.

Malemnya, saya susah tidur bude. Sampe saya tiduran pun hadep kiri peluk gym ball, agar panggul tetep terbuka, harusnya peanut ball tp saya ga punya huhu.

Baca Juga  Birth Story Dewi

Tengah malem sudah mulai intens kontraksinya bude. Tp saya masih, “oke masih bisa ditahan ko”.

Lanjut pas subuh, wahhhhh sudah mulai mantap nihhh kontraksinya bude 🤣🤣🤣

Saya cek di aplikasi kontraksi, sudah ada pola kontraksinya, 5 menit sekali. Makin ga bisa diem di rumah, jalan2 cepet, open hip, naik turun tangga karena kalau saya diem atau duduk, sakit!

Saya WA bidan saya @yuni.biru, beliau salah satu orang yg berjasa suksesnya VBAC saya :”)

Bidan langsung nyuruh ke kliniknya. Sampe klinik, cek VT, alhamdulillah sudah bukaan 3 ini jam 7 pagi.

Mulai jalan2 di klinik, gym ball.

Oh iya bude, disaat seperti itu saya kepikiran soal kepala anak saya yg belum masuk panggul itu, karena saat saya pegang di bawah perut, kepala anak saya itu belum nyampe ke jaitan sc. Sempet sedih tapiii lagi2 saya selalu inget bidan yang ngajarin yoga private saya, “tenang aja mbak, ada bayi yang lgsg turun ke panggul saat kontraksi nti”.

Qadarulloh saat VT kembali sudah bukaan 7 ketuban masih oke, belum pecah.

Peluk suami, peluk bidan, sambil dikasih afirmasi sm bidanku, suamiku bantu ingetin utk atur nafas.

Btw suami saya pun saya ajak utk berdayakan diri dari awal kehamilan kedua ini bude

Baca Juga  Birth Story Ranisya Wardhany

Jam 11 kurang, cek VT lagi alhamdulillah!!! Bukaan lengkap budeeee!!!!! Dan pecah ketubannya, kaya balon ya bude xixi

Akhirnya mulai ngeden, 3-4x ngeden kalau ga salah, alhamdulillah lahir anak keduaku bude

Jam 11.00 BB 3.1kg TB 48cm

Nangissss, berasa mimpi bisa kaya giniiiii.

Anakku langsung di taro di dada, bisa ngewujudin list2ku, DCC, IMD, dan VBAC

Saya lahiran posisinya pengen ngadep ke kiri bude, tadinya pengen jongkok atau nungging tapi sudah ga kuat

Alhamdulillah semuanya lancar. Dapet robekan aja yang ah mantap rasanya

Terima kasih bude untuk ilmu2 gratisnya di youtube, IG dan website.

Semoga bude dan tim selalu sehat yaaa

Konklusinya, VBAC bukan sekedar MODAL NEKAT.

Gabisa langsung sudah hamil gede dan bilang ke provider mau VBAC.

Semuanya HARUS DIPERSIAPKAN!

dari segi mental & fisik.

Harus cari info ttg VBAC, apa saja yg perlu disiapkan, cari provider yang sejalan sama kita, GAK MALES buat gerak! Rutin yoga, jaga pola makan.

Dan yang terakhir, healing birth trauma si kalau aku bude 🥺

Sempet menyalahi diri sendiri kenapa dulu SC, merasa jadi ibu gagal ditambah omongan orang2 yg bikin sakit hati jadi makin memperburuk keadaan.

Mencoba healing, belajar menerima dan bersiap untuk menjadi pribadi yg lebih baik lagi ❤

@/pristaliaa