nah jadi jika dilihat dari pernyataan ACOG, Sebuah kehamilan postterm adalah jika kehamilan tersebut melebihi atau melewati 42 minggu. Tidak 40 minggu, tidak 41 minggu 2 hari, tapi 42 minggu dari HPL.

“Risiko gangguan kesehatan bagi bayi dan ibu akan meningkatkan jika kehamilan terjadi berkepanjangan. Semakin lama kehamilan, semakin besar risiko. Namun masalah terjadi hanya sebagian kecil dari kehamilan postterm. Kebanyakan wanita yang melahirkan setelah tanggal HPL memiliki bayi yang sehat. Setelah 42 minggu, plasenta mungkin tidak bekerja dengan baik seperti yang terjadi di awal kehamilan. Selain itu, selagi bayi tumbuh, jumlah cairan ketuban mungkin mulai menurun. Kurangnya cairan ketuban dapat menyebabkan tali pusat menjadi lebih tegang sehingga seringkali terasa seperti “mencubit” ketika bayi bergerak atau ketika terjadi kontraksi rahim. Untuk alasan ini sebagian besar dokter merekomendasikan agar ibu melahirkan sebelum 42 minggu kehamilan. Jika kehamilan berjalan melewati 42 minggu, bayi memiliki peningkatan risiko masalah-masalah tertentu, seperti sindrom dysmaturity, makrosomia, atau aspirasi mekonium. Ada juga peluang peningkatan kelahiran sesar. “

dalam penelitian dan pernyataan ACOG menyatakan bahwa meskipun ada peningkatan resiko saat kehailan melewati 42 minggu, risiko tersebut sangat kecil dan sebagian besar wanita yang melahirkan setelah tanggal HPL pada kenyataannya memiliki bayi yang sehat.

Ya, plasenta akan fungsinya akan terus menurun, ibarat manusia yang menua, rambutpun semakin lama akan semakin banyak ubannya. Namun dari pengalaman saya ternyata plasenta tetap baik-baik saja di udia kehamilan 42 minggu.

panduan-audio-hypnofertility-ads

Berbicara tentang ultrasound, ACOG menganjurkan untuk melakukan tes untuk janin kesejahteraan

test dapat membantu dokter memeriksa kesehatan bayi. Beberapa tes, seperti jumlah tendangan, bisa dilakukan sendiri di rumah. Uji lainnya dilakukan oleh dokter atau di rumah sakit. Ini disebut pemantauan janin elektronik dan termasuk uji nonstress, profil biofisik, dan uji stres kontraksi.

Sebuah hitungan tendangan adalah catatan tentang seberapa sering Anda merasakan gerakan bayi Anda. Bayi yang sehat cenderung bergerak jumlah yang sama setiap hari. Dokter Anda akan menjelaskan bagaimana melakukan hitungan tendangan. Pemantauan janin elektronik menggunakan dua sabuk ditempatkan di sekitar perut ibu untuk memegang instrumen yang mengukur denyut jantung janin. Metode ini digunakan untuk melakukan tes berikut untuk kesejahteraan janin: Nonstress Test-Ibu menekan tombol setiap kali dia merasa gerakan bayi. Dan ini akan terekam di kertas. Kadang-kadang, alatnya mungkin diletakkan pada perut ibu dan adat suara setiap beberapa detik. Ini disebut stimulasi akustik. Denyut jantung janin diperkirakan akan meningkat ketika janin bergerak. Profil-ini biofisik tes menggabungkan hasil pemantauan janin elektronik dan pemeriksaan USG. Ini terlihat pada denyut jantung bayi (menggunakan uji nonstress) dan perkiraan jumlah cairan ketuban. Bayi bernapas, gerakan, dan otot juga dapat diperiksa. Kontraksi Stress Test-Detak jantung bayi diukur ketika rahim ibu berkontraksi. Kontraksi diinduksi, dan perubahan denyut jantung janin dicatat. Anda dapat mendiskusikan semua pilihan ini dengan Obsgyn atau bidan. Anda dapat melakukan semua atau tidak sama sekali. Ya, saya akan mengatakan kepada Anda supaya Anda mendengarkan intuisi Anda. Jangan meremehkan hubungan Anda dengan bayi Anda.