Walaupun untuk beberapa kasus, operasi Caesar memang perlu dilakukan untuk menyelamatkan nyawa, namun saya percaya bahwa setidaknya separuh dari operasi dapat di hidari jika saja orang tua dapat bertanggung jawab atas proses kelahiran yang mereka alami, jika mereka mau memberdayakan diri sejak masa kehamilan mereka bahkan melakukan perubahan kecil dan membawa beberapa perbaikan, mungkin secara bertahap beberapa atau lebih banyak lagi operasi dapat dicegah atau dihindari. Tidak hanya di Indonesia, bahkan di Amerika Serikat-pun ada peningkatan dramatis dalam tingkat Caesar lima tahun terakhir. Dan akhir-akhir ini mitos tentang operasi Caesarpun semakin merebak. Berikut ini beberapa mitos tentang Caesar:

~ “Sebuah caesar elektif adalah pilihan yang paling aman untuk melahirkan bayi daripada melahirkan normal.”

Ini benar-benar mitos karena penelitian menyatakan tingkat kematian di antara bayi neonatus (umur bayi < 28 hari ) yang dilahirkan melalui operasi Caesar dua kali lipat lebih banyak dari pada bayi yang dilahirkan normal melalui vagina.

~ “Cesar adalah prosedur umum dengan sedikit risiko pada saya.”

panduan-audio-hypnofertility-ads

Sebenarnya operasi Caesar adalah operasi bedah abdomen mayor atau operasi besar. tidak hanya semua risiko yang terkait dengan kehamilan dan kelahiran, tetapi juga risiko yang lebih besar yang terkait dengan operasi apapun. Bahkan, sebuah artikel kesehatan edisi September Obstetri & Ginekologi merinci hasil studi yang dilakukan di Perancis yang memeriksa tingkat kematian ibu postpartum. Selama lima tahun studi mereka menemukan wanita yang melahirkan melalui bedah caesar tiga kali lebih mungkin untuk meninggal akibat komplikasi daripada wanita yang melahirkan secara normal. Penyebab utama dari kematian setelah bedah caesar adalah trombosis (bekuan darah), infeksi, dan komplikasi anestesi.

~ “Operasi Caesar lebih nyaman dan aku tidak akan merasakan sakit ketika melahirkan. Tidak seperti jika aku melahirkan secara normal.”

Ada banyak metode manajemen rasa sakit yang dapat digunakan saat Anda melahirkan melalui vagina, tidak semua yang membutuhkan obat. Dengan operasi caesar rasa sakit saat melahirkan adalah tidak-ada karena anestesi, namun rasa sakit selama pemulihan sering konstan dan tahan lama. Wanita bisa merasakan sakit perut yang mendalam selama berbulan-bulan setelah operasi. Berurusan dengan rasa sakit, pemulihan dari operasi besar, dan komplikasi yang dapat muncul dari operasi caesar juga banyak sekali.

10 COMMENTS

  1. Wah, saya baru tahu kalau bidan juga ada websitenya. Sangat bermanfaat untuk penyuluhan, karena masyarakat kita masih banyak yang awam.

    Apakah ada tips selama hamil, agar bersalin tanpa sesar misalkan olahraga dan makanan yang dilarang?

  2. Saya sangat antusias dgn gentle birth yg sedang digalakkan oleh bidan yessie…
    Pengen rasanya ikut merasakan bersalin di klinik bidan kita
    Saat ini kehamilan pertama saya sudah menginjak usia 40 minggu 2hari…jata dokter menunggu seminggu kemudian akan di cek ttg air ketuban dan pkasenta nya
    Sy worry tentang beberapa hal berjaitan dgn kepala janin belum masuk panggul padahal sudah 40 minggu…takut akan proses induksi jija ternyata setelah seminggu menunggu belum ada tandabdan kondisi janin memburuk…
    Mohon motivasi dan penjelasan agar sy bisa tenang dan percaya diri untuk lahir normal
    Terima kasih

  3. Saya selalu tertarik dgn postingan bidan kita di facebook, dan ingin jg merasakan gentle birth. Di usia kehamilan saya yg menginjak 7bln berdasar usg dan 29mg berdasar hpht, posisi janin masih melintang karena posisi plasenta di bawah. Masih mungkin kah untuk saya melahirkan secara normal? Apa saja yg perlu saya lakukan? Mohon pencerahannya, terima kasih.

  4. Saat ini saya sdg hamil anak ke 5,usia kehamilan 38minggu 5hari (berdasarkan HPHT). Seminggu yg lalu dsog saya menyatakan saya plasenta previa marginalis,setelah membaca2 di bidan kita,saya coba sounding & berkomunikasi dg janin dan plasenta,Puji Tuhan pagi ini ketika kontrol posisi plasenta sudah di atas.
    Tapi permasalahannya,sejak minggu malam saya mulai merasakan ada yg “tidak beres”,saya curiga itu tanda awal pembukaan walaupun masih timbul tenggelam & “malas-malas”. Benar saja,dsog menyatakan posisi janin telentang,padahal kepala sdh masuk panggul…
    Untungnya dsog saya ini pronormal,beliau hanya menyarankan saya perbanyak jalan kaki.
    Selain berjalan kaki,apa saja cara yg efektif agar janin bisa ke posisi yg optimal?
    Saya juga coba sounding & komunikasikan dg janin…
    Menurut pantauan dokter melalui usg,air ketuban masih jernih tapi sdh mulai berkurang & plasenta sudah putih semua.
    Mohon pencerahannya,terima kasih.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here