Tanggal 20 bulan Maret 2015 yang lalu saya pergi ke Bali untuk “ngecharge” energi. Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud, kebetulan tanggal 22 s.d 31 Maret 2015 ada pelatihan Doula dari DONA Internasional. Dan kembali saya belajar disana agar bertambah ilmu dan pengetahuannya. Bertemu dengan sahabat sahabat dari berbagai belahan dunia (ada 13 negara) dengan berbagai budaya membuat saya benar benar bersemangat. Walaupun hampir semua materi sudah saya kuasai namun banyak hal yang bisa saya ambil dari pelatihan tersebut.

 

Dan ini adalah artikel pertama sebagai “oleh – oleh” saya dari pelatihan , untuk Anda. Semoga bermanfaat. Dan nanti akan menyusul artikel artikel lainnya yang bisa Anda gunakan untuk menambah pengetahuan Anda juga.

Dan hari ini saya akan membahas tentang posisi persalinan. Artikel ini akan melengkapi tulisan saya di link : https://www.bidankita.com/proses-pertolongan-persalinan-dulu-dan-sekarang/

panduan-audio-hypnofertility-ads

 

Bercerita tentang sejarah posisi saat melahirkan, tentu ada sejarahnya bukan?

Dan mengapa sekarang sebagian besar ibu melahirkan dalam posisi tidur terlentang , semi duduk, pastinya ada alasan dan sejarahnya.
Mengapa lebih banyak wanita yang menggunakan posisi pasif saat melahirkan? (berbaring terlentang/ Litotomi) dan tidak memilih untuk menggunakan posisi yang lebih aktif seperti tegak, berlutut, jongkok, semua merangkak, berbaring miring, atau posisi asimetris, yang secara historis telah disukai dan dilakukan serta menjadi budaya di banyak negara di jaman dulu?
padahal Penelitian baru-baru ini saja menunjukkan bahwa posisi tegak mampu meningkatkan ruang di di panggul. Dan banyak ibu bersalin yang merasakan bahwa rasa sakit mereka berkurang dalam posisi ini.

Sebuah penelitian meta-analisis dari Cochrane menunjukkan bahwa proses persalinanpun cenderung lebih pendek, risiko operasi caesar lebih rendah, dan epidural lebih sedikit digunakan ketika wanita di rumah sakit melahirkan dalam posisi tegak. Namun kenyataan di lapangan mengapa tidak banyak ibu bersalin yang menggunakan posisi tegak saat melahirkan padahal sudah tahu keuntungannya banyak? Lalu mengapa tidak banyak bidan dan dokter yang terampil menolong persalinan dengan posisi kliennya tegak? Padahal sudah tahu bahwa posisi tegak memudahkan ibu untuk melahirkan?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here