Pengertian Diabetes Gestasional

Diabetes gestasional merupakan tipe diabetes yang didiagnosa selama kehamilan untuk pertama kalinya. Diabetes jenis ini seringkali mulai timbul pada umur kehamilan ke 24 minggu dan 28 minggu. Apabila Anda terkena diabetes selama kehamilan, hal ini bukan berarti Anda memiliki diabetes sebelum hamil. Walaupun diabetes gestasional dapat meningkatkan resiko Anda untuk terkena diabetes tipe dua di kemudian hari, namun diabetes gestasional biasanya akan menghilang setelah kehamilan.

Seperti tipe diabetes lainnya, diabetes gestasional mempengaruhi cara sel Anda menggunakan gula atau glukosa. Diabetes jenis ini biasanya terjadi ketika hormon yang dikeluarkan oleh plasenta membatasi insulin, mencegah tubuh Anda untuk mengatur peningkatan gula darah yang disebabkan oleh kehamilan secara efektif. Insulin sendiri merupakan hormon yang diproduksi oleh pankreas yang berfungsi untuk mengatur metabolisme tubuh, seperti karbohidrat dan lemak, serta membantu tubuh Anda merubah gula menjadi energi. Diabetes gestasional dapat menimbulkan resiko komplikasi baik bagi Anda maupun bayi Anda. Kabar baiknya, resiko ini dapat diatasi apabila Anda mengelola diabetes Anda dengan baik. Berikut ini adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui mengenai diabetes gestasional.

Apa gejalanya?

Seringkali, diabetes gestational terjadi tanpa gejala. Namun, apabila Anda mengalami suatu gejala, gejala-gejala yang mungkin terjadi antara lain adalah:

  • Kelelahan
  • Pandangan buram
  • Rasa haus yang berlebihan
  • Keinginan untuk buang air kecil serta volume urin yang lebih tinggi dari biasanya
  • Adanya kandungan gula dalam urin 

Faktor resiko

Semua ibu hamil dapat mengalami diabetes gestasional, namun resiko Anda akan meningkat apabila:

  • BMI (Body Mass Index) Anda lebih dari 30 (Catatan: cara menghitung BMI adalah berat badan / (tinggi badan) ²).
  • Melahirkan bayi besar (macrosomia) di persalinan sebelumnya.
  • Memiliki riwayat diabetes gestasional di kehamilan sebelumnya.
  • Anda memiliki anggota keluarga yang mempunyai diabetes.
  • Hamil anak kembar
  • Anda mengalami kenaikan berat badan yang lebih besar dari seharusnya.

Apabila Anda termasuk dalam salah satu atau beberapa faktor resiko diatas, jagalah nutrisi Anda selama kehamilan dan lakukan pemeriksaan diabetes gestasional selama kehamilan. Sebagai referensi tambahan, berikut ini adalah kenaikan berat badan ideal untuk ibu hamil yang mengandung 1 bayi berdasarkan BMI:

  • BMI < 18,5 kg/m² = 12,5 – 18 kg
  • BMI 18,5 – 24,9 kg/m² = 11,5 – 16 kg
  • BMI 25 – 29,9 kg/m² = 7 – 11,5 kg
  • BMI > 30 kg/m² = 5 – 9 kg 

Apa efeknya dalam kehamilan?

Gula darah yang tidak terkontrol pada ibu-ibu yang terkena diabetes gestasional dapat menimbulkan berbagai masalah baik bagi ibu maupun bayi. Ditambah lagi, apabila Anda tidak menjaga diabetes Anda, gula darah Anda akan tetap tinggi selama kehamilan dan menimbulkan berbagai komplikasi. Berikut ini adalah beberapa komplikasi yang mungkin dapat terjadi akibat diabetes gestasional.

  • Bayi besar (macrosomia)

Diabetes yang tidak dikendalikan dengan baik dapat membuat gula darah bayi menjadi tinggi. Hal ini membuat bayi Anda tumbuh lebih besar dari seharusnya atau yang juga disebut dengan microsomia. Bayi yang besar ini dapat menimbulkan komplikasi lain bagi persalinan Anda. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bayi besar, klik disini.

  • Gula darah rendah (hypoglycemia)

Seringkali, para ibu yang mengkonsumsi insulin atau obat diabetes lainnya dapat mempunyai gula darah yang terlalu rendah. Apabila tidak diobati, hal ini dapat menjadi masalah yang serius. Selain itu, apabila Anda tidak mengkontrol diabetes Anda, bayi Anda juga dapat mempunyai gula darah rendah setelah persalinan. Di beberapa kasus yang parah, gula darah rendah pada bayi dapat menyebabkan bayi Anda menjadi kejang. Namun kabar baiknya, hal ini dapat dihindari apabila Anda menjaga dan mengkontrol diabetes Anda dengan baik.

  • Preeklampsia atau tekanan darah tinggi

Apabila gula darah Anda tinggi, metabolisme Anda juga akan terganggu. Hal ini membuat aliran darah Anda tidak lancar, menyebabkan tekanan darah tinggi atau bahkan preeklampsia. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai preeklampsia, klik disini.

  • Obesitas atau diabetes tipe 2 di kemudian hari

Apabila Anda memiliki diabetes gestasional, bayi Anda akan memiliki resiko yang lebih besar untuk terkena diabetes tipe dua atau obesitas di kemudian hari. Maka dari itu, sangatlah penting untuk menjaga nutrisi si kecil.

  • Kematian (stillbirth)

Walaupun kasusnya cukup langka, namun apabila tidak diobati dan tidak dijaga dengan baik, diabetes gestasional dapat menyebabkan kematian bayi setelah persalinan.

Bagaimana cara mencegahnya?

Walaupun Anda tidak dapat mencegah diabetes gestasional sepenuhnya, namun Anda dapat mengurangi resiko terkena diabetes gestasional dengan memiliki gaya hidup sehat, berolahraga secara rutin, mengkonsumsi makanan bergizi seimbang, dan merencanakan kehamilan Anda dengan baik, termasuk melakukan pemeriksaan menyeluruh sebelum Anda memutuskan untuk hamil. Apabila Anda ternyata memiliki diabetes atau kelebihan berat badan sebelum Anda hamil, konsultasikanlah terlebih dahulu dengan provider Anda untuk memperbaiki kondisi Anda terlebih dahulu. Bahkan apabila Anda dapat mengurangi sedikit berat badan Anda, itu sudah sangat membantu untuk mengurangi resiko Anda terkena diabetes gestasional selama kehamilan. 

Tips untuk para ibu yang mempunyai diabetes gestasional

Apabila Anda memiliki diabetes gestasional, berikut ini adalah beberapa tips yang dapat Anda lakukan untuk menjaga dan mengendalikan diabetes Anda.

  • Konsumsi makanan bergizi seimbang

Konsumsilah makanan yang sehat dan bergizi seimbang. Konsultasikanlah dengan ahli diet Anda mengenai makanan-makanan yang baik untuk Anda konsumsi apabila Anda mempunyai diabetes. Selain itu, ahli diet Anda juga dapat membantu Anda untuk mengatur gula darah Anda selama kehamilan Anda.

  • Berolahragala secara teratur

Berolahraga merupakan cara sederhana yang dapat Anda lakukan untuk menjaga gula darah Anda tetap terkendali. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai olahraga selama kehamilan, klik disini.

  • Awasi gula darah Anda

Selama kehamilan, tubuh Anda akan mengalami berbagai perubahan. Perubahan-perubahan ini memerlukan banyak energi dan hal ini membuat tingkat gula darah Anda dapat berubah-rubah sangat cepat. Awasi gula darah Anda sesering mungkin sesuai dengan rekomendasi provider kesehatan Anda. Sebagai referensi, berikut ini adalah acuan yang dapat Anda gunakan ketika memeriksa gula darah Anda.

– Sebelum makan, 95 mg/dl atau kurang.