Melahirkan adalah peristiwa yang dapat mengubah kehidupan baik menggembirakan dan maupun mengerikan, merupakan pengalaman terbesar dalam kehidupan.

Kelahiran dan cara seorang bayi di lahirkan menentukan kesehatan fisik dan jiwanya kelak. Banyak orang tua yang tidak benar-benar menyadari apa yang dibutuhkan oleh bayinya. Dan banyak pula dokter dan bidan yang tidak mengerti mekasnisme secara fisiologis yang terjadi pada masa transisi bayi baru lahir.

Para bidan dan dokter seringkali hanya mematuhi sebuah Standart Operating Prosedur yang sebenarnya itu hanya menguntungkan mereka bukan menguntungkan bagi si ibu apalagi bagi bayi baru lahir.

panduan-audio-hypnofertility-ads

Apakah Anda pernah berfikir Apa yang benar-benar terbaik untuk bayi Anda? Apakah Anda pernah berfikir tentang apa yang di pikirkan dan bagaimana perasaan bayi Anda selama proses persalinan? Dan apakah Anda pernah berfikir tentang Apakah sebenarnya bayi Anda inginkan?

 

Artikel ini coba saya susun agar Anda tahu apa yang sebenarnya bayi Anda inginkan pada saat proses kelahirannya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAYI INGIN MENGHINDARI NYERI

Hal ini cukup logis untuk mengasumsikan bahwa bayi tidak ingin mengalami sakit.  Seperti kita ketahui banyak sekali intervensi dalam persalinan yang sebenarnya tidak perlu dilakukan seperti memecah ketuban, melakukan induksi persalinan, Forcep, vaccum atau operasi dapat menyebabkan rasa sakit pada bayi dengan memaksa tengkorak bayi melewati panggul ibu dengan kekerasan, dan memaksa bayi keluar dari perut ibu dengan pisau bedah, atau rasa sakit yang tak terbayangkan dan tak terlukiskan ketika sebuah tang forcep yang besar terbuat dari besi baja menyeret kepala mereka keluar dari jalan lahir.

induksi persalinan dapat menyebabkan ketidakefektifan kontraksi yang “menghancurkan” atau mendorong kepala bayi dengan keras dan serta merta ke dalam panggul ibu berulang kali. Untuk beberapa Negara juga melakukan sunat atau cirkumsisi pada bayi baru lahir tanpa anesthesia sama sekali. Penyuntikan Vaksin juga menyakitkan. Beberapa prosedur yang begitu menyakitkan dan traumatis yang bayi seperti gagal untuk melakukan kontak mata dengan orang tua atau tidak bisa menyusu sama sekali segera setelah lahir.