Karena fleksibilitas kepala bayi, tekanan pada satu atau beberapa bagian tengkorak dapat menyebabkan bentuknya tidak normal. Ini disebut sebagai cetakan deformasi. Cetakan deformasi dapat terjadi dalam rahim, selama persalinan dan melahirkan, atau pada awal masa bayi.

Jika kepala bayi ditekan dalam rahim atau selama proses persalinan, ini dapat menyebabkan perubahan bentuk. Beberapa faktor terkait kehamilan dan kelahiran yang dapat berkontribusi pada pembentukan deformasi meliputi:

  • Cephalopelvic dispropportion (CPD): Ketika kepala bayi terlalu besar untuk dapat melewati panggul ibu.
  • Oligohidramnion: Kadar cairan ketuban tidak mencukupi
  • Kembar / kembar
  • Kerja lama atau ditahan
  • Kelahiran sungsang

provider harus memperhatikan kesehatan dan kesejahteraan bayi selama tes prenatal dan persalinan. Jika ada tanda-tanda dari salah satu kondisi di atas, beberapa bentuk intervensi medis (seperti operasi caesar darurat) mungkin diperlukan. Kegagalan untuk mendiagnosis dan bertindak cepat meningkatkan kemungkinan bayi mengalami trauma kepala yang parah selama persalinan pervaginam. Penting juga untuk dicatat bahwa cedera kompresi serebral dapat memiliki konsekuensi bencana tanpa tanda-tanda kerusakan eksternal. Konsekuensi ini dapat mencakup kejang, stroke janin, atau perdarahan intrakranial.

Jenis kelainan Cetakan Kepala Yang Disebabkan Oleh Cedera Lahir

Ada beberapa jenis cetakan kepala yang dapat terjadi akibat cedera lahir pada akhir kehamilan atau selama persalinan dan persalinan. Berikut beberapa contohnya:

Cephalohematoma

Cephalo- berarti “kepala” atau “tengkorak,” dan hematoma adalah bekuan darah yang terjadi di luar pembuluh darah. Cephalohematoma adalah gumpalan yang terjadi di daerah antara tengkorak dan periosteum (selaput yang menutupi tengkorak) akibat pecahnya pembuluh darah. Sefalohematoma bayi dikaitkan dengan penggunaan alat bantu kelahiran seperti forsep atau ekstraktor vakum atau persalinan berkepanjangan atau traumatis. Biasanya, sefalohematoma akan bermanifestasi sebagai benjolan padat yang menonjol di kepala bayi. Ini muncul beberapa jam hingga sehari setelah lahir dan seringkali terbesar pada hari kedua atau ketiga. Sefalohematoma bayi biasanya sembuh tanpa intervensi medis besar, tetapi jika tidak ditangani dengan benar, akibatnya bisa lebih serius.

Caput Succedaneum

Caput succedaneum adalah pembengkakan di kulit dan jaringan di sekitar tengkorak. Ini paling sering terbentuk setelah persalinan yang sulit. Ini sering bisa menjadi hasil ekstraksi vakum atau ketuban pecah dini. Gejala berupa kulit kepala bengkak dan memar, biasanya di bagian kepala yang muncul lebih dulu. Kadang-kadang hal ini dapat membuat bayi tampak seperti “kerucut”. Jika memar, bayi juga bisa mengalami penyakit kuning. Umumnya, caput succedaneum hilang tanpa intervensi dalam beberapa hari.

Fraktur Tengkorak

Tengkorak bayi juga rentan terhadap patah tulang. Kadang-kadang muncul sebagai lekukan seperti kawah dan dapat disebut fraktur “ping-pong” karena ukuran dan bentuknya menyerupai setengah bola ping-pong. Ini bisa disebabkan oleh persalinan yang sulit atau kurangnya ruang dalam rahim. Tergantung pada tingkat keparahannya, patah tulang ping-pong mungkin memerlukan koreksi bedah. Mereka juga berhubungan dengan komplikasi lain seperti hematoma.

Brachycephaly

Perubahan bentuk tengkorak mungkin tidak terlalu terlihat pada bayi yang cenderung berbaring dengan wajah mengarah ke langit-langit, karena rambut dapat menutupi titik datar di belakang kepala. Jenis cetakan posisi ini disebut sebagai brachycephaly.

penjelasan lengkap tentang kondisi ini silahkan buka di sini

Plagiocephaly

Beberapa bayi, ketika diletakkan telentang, memiliki kecenderungan untuk sedikit menoleh ke satu sisi atau sisi lain. Bayi yang menderita tortikolis sangat rentan terhadap hal ini. Tortikolis adalah suatu kondisi yang bisa muncul akibat kehamilan atau persalinan yang sulit. Bayi dengan tortikolis memegangi kepala pada sudut karena peregangan otot leher yang asimetris; jika mereka melakukan ini saat tidur, itu dapat menghasilkan jenis cetakan posisi yang disebut plagiocephaly. Bayi dengan plagiocephaly memiliki bentuk wajah yang lebih asimetris.

penjelasan lengkap tentang kondisi ini silahkan buka di sini

Scaphocephaly

Bayi yang selalu berbaring miring (yang umumnya tidak disarankan karena dianggap sebagai faktor risiko SIDS) cenderung memiliki kepala yang panjang dan sempit. Kondisi ini disebut scaphocephaly, atau terkadang dolichocephaly.