Saat seorang wanita hamil, maka terjadi banyak perubahan di dalam tubuhnya. Berbagai keluhan akan muncul Ketika si ibu tidak “aware” dengan perubahan di dalam tubuhnya. Dan keluhan yang paling sering dan seringkali dianggap sebagai sesuatu yang NORMAl adalah NYERI PUNGGUNG.

Nyeri punggung selama kehamilan sebagian besar dianggap normal dan diharapkan menghilang secara spontan setelah melahirkan. Lebih dari 50% wanita hamil melaporkan sakit punggung selama kehamilan. Dan menurut berbagai penelitian, prevalensi kejadian nyeri punggung pada ibu hamil ini dilaporkan bervariasi dari 24% hingga 90%.

Pada sepertiga wanita hamil, sakit punggung adalah masalah parah yang mengganggu kehidupan normal sehari-hari, mengganggu sebagian besar aktivitas kehidupan sehari-hari dan kehidupan seksual. Nyeri punggung dalam kehamilan terjadi dua kali lebih sering pada wanita dengan riwayat sakit punggung dan wanita yang pernah hamil sebelumnya.

Wanita yang lebih muda cenderung mengalami peningkatan risiko sakit punggung. Terjadinya nyeri panggul dikaitkan dengan kehamilan kembar, kehamilan pertama, tafsiran berat janin lebih besar dan Riwayat proses persalinan dengan bantuan forsep atau ekstraksi vakum. Wanita yang mengalami nyeri panggul selama kehamilan sebelumnya, 85% melaporkan kambuh pada kehamilan berikutnya.

 

Apa Penyebab Sakit Punggung dalam Kehamilan Ini?

Meskipun nyeri punggung kehamilan dan nyeri panggul adalah komplikasi kehamilan yang paling umum, penyebabnya tidak diketahui dan mekanismenya belum dipahami dengan baik. Beberapa penelitian menyatakan bahwa peningkatan beban pada tulang belakang dan penurunan stabilitas pada ligament panggul menjadi penyebab utama. Peningkatan diameter perut, berat janin, dan disfungsi otot terbukti berhubungan dengan nyeri punggung bawah dan nyeri panggul selama kehamilan.

Peningkatan mobilitas sendi selama kehamilan juga menjadi salah satu faktor penyebabnya.  Berbagai upaya untuk menyelidiki penyebab peningkatan mobilitas sendi selama kehamilan telah dilakukan; hormon relaxin dilaporkan terkait dengan nyeri panggul selama kehamilan. Hormon reproduksi dan prokolagen dalam serum ditemukan berhubungan dengan nyeri panggul selama akhir kehamilan.

Beberapa penulis menganggap nyeri punggung dan nyeri panggul sebagai kondisi kehamilan yang normal. Gejalanya bisa sangat bervariasi, dan setiap individu mempunyai derajat yang berbeda. Meski demikian, kondisi ini patut dianggap sebagai komplikasi kehamilan bagi perempuan dengan gangguan substansial. Untuk sebagian kecil wanita yang terkena, gejalanya tidak akan berkurang, dan sebaliknya, kondisinya dapat berkembang menjadi nyeri punggung bawah dan nyeri panggul setelah kehamilan yang kronis.

Menurut sebuah studi tahun 2005, nyeri punggung bawah atau nyeri panggul selama kehamilan didefinisikan sebagai nyeri berulang atau terus menerus selama lebih dari 1 minggu pada tulang belakang lumbal atau panggul selama kehamilan.

Nyeri punggung bawah umumnya didefinisikan sebagai nyeri yang mengacu pada area antara tulang rusuk kedua belas dan lipatan gluteal. Area anatomi ini juga mencakup sendi sakroiliaka, yang mungkin dapat dianggap sebagai entitas fungsional terpisah dalam patofisiologi nyeri di panggul. Istilah lain yang digunakan adalah nyeri panggul posterior, nyeri panggul, relaksasi pelvic girdle, dan ketidakstabilan sendi panggul.

Perubahan yang berkaitan dengan nyeri punggung sering kali merupakan kompensasi dari ketegangan mekanis akibat dari rahim yang membesar dan lordosis lumbal (peningkatan kurva). Penambahan berat badan bersama dengan kelemahan ligamen dapat mengganggu fungsi anatomi dan biomekanik normal. Peningkatan beban yang dihasilkan sering kali difokuskan pada cakram lumbal dan peningkatan ketegangan punggung juga ditempatkan pada otot.

Sebuah studi tahun 2019 di Clinical Biomechanics menemukan gerakan dari berdiri ke duduk dipersulit oleh peningkatan kelengkungan atau lordosis tulang belakang lumbar selamamasa kehamilan. Ini akan disebut “lordosis gestasional” dan membatasi gerakan pinggul.

Apakah Wanita Hamil lebih Berisiko mengalami HNP / Syaraf Kejepit?

Terkadang ada saraf terjepit atau gejala linu panggul, namun biasanya ini terjadi karena neuropati akibat kompresi dari rahim yang membesar selama masa kehamilan.

Apa Faktor Risiko Untuk Nyeri Punggung Kehamilan?

Riwayat nyeri punggung bawah dan nyeri panggul sebelumnya selama kehamilan dikaitkan dengan kekambuhan nyeri punggung bawah dan nyeri panggul. Paritas merupakan faktor risiko terjadinya nyeri punggung bawah dan nyeri panggul. Wanita yang memiliki berat badan lebih tinggi dan memiliki indeks massa tubuh yang jauh lebih tinggi maka secara signifikan  mengalami nyeri punggung bawah dan nyeri panggul. Prevalensi hipermobilitas pada wanita dengan nyeri panggul diperkirakan 12,8% sampai 17,3%. Hipermobilitas yang didiagnosis atau riwayat hipermobilitas keluarga dikaitkan dengan peningkatan risiko nyeri punggung bawah dan nyeri panggul. Ini menunjukkan pentingnya hipermobilitas sebagai faktor pendukung selama kehamilan.

Apa yang bisa dilakukan untuk Membantu?

Menurut penelitian lain tahun 2005 , memberikan treatment sabuk pendukung kehamilan adalah bermanfaat, Sabuk pendukung panggul non elastis yang terletak tepat di atas pinggul meningkatkan stabilitas.

Sebuah studi 2019 di Journal of Gynecology Obstetrics and Human Reproduction, perubahan terkait kelemahan ligamen dikaitkan dengan berbagai gangguan seperti nyeri punggung atau gangguan dasar panggul. Penulis menunjukkan kelemahan ini mencapai maksimum pada trimester kedua, menunjukkan kerangka waktu untuk mempertimbangkan penggunaan sabuk bersalin.

Sebuah studi tahun 2007 di International Journal of Nursing Studies menyatakan “Mempromosikan postur tubuh yang baik dan olahraga teratur dapat direkomendasikan sebagai metode untuk meredakan nyeri punggung pada wanita hamil.” pada penelitian ini ditekankan pada pentingnya membantu keselarasan postur tubuh dan meredakan ketegangan pada punggung.

Sebuah studi tahun 2020 di Gait & Posture menemukan bahwa wanita hamil pada trimester ketiga  lebih sedikit dan lebih lambat saat berjalan ibandingkan dengan trimester kedua dan 12 minggu pascapersalinan, menunjukkan bahwa tingkat total dan intensitas aktivitas fisik berubah selama kehamilan.

Sebuah studi tahun 2009 di jurnal Applied Ergonomics. terkait kehamilan dan nyeri punggung bawah pada wanita yang bekerja menunjukkan bahwa tinggal di “area terbatas” dan “memiliki ruang terbatas” berkorelasi positif dengan keparahan nyeri punggung pada 34 minggu kehamilan. Studi tersebut menunjukkan bahwa mengizinkan wanita hamil untuk mengambil lebih banyak istirahat dan memiliki kebebasan bergerak dapat mengurangi keparahan nyeri punggung selama kehamilan.

Istirahat  pada siang hari membantu meredakan kejang otot dan nyeri yang lebih akut. Kedua kaki harus ditinggikan, yang melenturkan pinggul dan membantu mengurangi lordosis lumbal.

Bukti yang digambarkan dalam tinjauan komprehensif tahun 2007 di Klinik Pengobatan Fisik dan Rehabilitasi Amerika Utara menunjukkan sebagian besar pasien merespons secara positif terhadap modifikasi postural dan aktivitas.

Jika tindakan untuk nyeri punggung terkait kehamilan ini tidak cukup, penelitian menunjukkan bahwa wanita hamil dengan nyeri punggung bawah yang juga berpartisipasi dalam terapi fisik yang wajar memiliki lebih sedikit rasa sakit, kecacatan, dan kualitas hidup yang lebih tinggi. Terapi sering kali mencakup teknik peregangan, penguatan, dan mobilisasi diri. Fleksi meningkatkan kekuatan otot perut dan menurunkan lordosis lumbal, sedangkan ekstensi meningkatkan kekuatan otot paraspinal. Ini sering dilakukan dengan terapi air atau Yoga

itulah kenapa para wanita hamil harus mulai rajin Yoga

Semangat ya