Apa Itu Hormon Oxytocin?

Hormon oxytocin adalah hormone protein yang diproduksi di hipotalamus (di otak) yang disimpan dalam kelenjar pituitari (di dasar otak). melalui kelenjar pituitary oksitosin dilepaskan secara langsung ke dalam darah atau ke bagian lain dari otak dan sumsum tulang belakang.

Oksitosin memainkan peran penting pada siklus reproduksi wanita. Selama menstruasi oksitosin bertanggung jawab untuk menyebabkan kontraksi uterus yang mengarah pada pelepasan dan pengeluaran dari lapisan rahim. Dan inilah kemampuan untuk menyebabkan kontraksi uterus yang membuat oksitosin menjadi hormone yang sangat penting perannya pada saat melahirkan, karena hormone ini memainkan peranan penting dalam memicu dan mengatur kontraksi selama persalinan. Dan jika persalinan berjalan terlalu lambat maka ibu akan diberikan oxytocin syntetis untuk membantu munculnya kontraksi. Oksitosin juga sering diberikan setelah bayi lahir untuk mendorong atau memacu kala tiga (kala pelepasan plasenta)berjalan dengan cepat dan lengkap. Dan selain itu oksitosin berguna untuk melindungi ibu dengan mendorong uterus berkontraksi dan menghentikan pendarahan.

Setelah kelahiran bayi yang kita dapat melihat secara nyata bahwa oxytocin adalah hormon cinta yaitu ketika Anda melihat seorang ibu dengan bayinya saling bertemu dan bertatap muka pertama kali Sebuah Ikatan yang mendalam.

Baca Juga  Thalasemia dan Kehamilan

Oxytocin Saat Menyusui

Oksitosin juga memainkan peran penting dalam pemberian ASI memberikan ‘let-down’ refleks yang memungkinkan air susu ibu mengalir.

lebih lengkapnya bisa Anda baca disini

Hormon Cinta

Oksitosin, disebut sebagai ‘hormon cinta’ karena lonjakan terjadi ketika kita merasa ‘jatuh cinta’ atau mencintai, ketika kita terhubung dengan orang lain, dan bisa dipicu oleh sentuhan seperti pijat atau berpelukan. Neurotransmitter ini luar biasa memainkan peran penting dalam melahirkan bayi Anda, dari memicu kontraksi untuk membuat aliran susu untuk membantu Anda membentuk ikatan dengan bayi Anda. lebih lengkapnya juga dapat di baca disini 

Nah saat ini saya akan coba mengulik lagi tentang oksitosin ini dengan menyertakan penelitian ilmiahnya. supaya lebih mantap

Menurut Peneliti

Oksitosin adalah hormon seks utama. Ini memainkan peran yang sangat menonjol dalam fungsi seksual wanita, tetapi memediasi ikatan romantis pada pria dan wanita. Selain itu, tetes terukur dalam oksitosin darah dikaitkan dengan disfungsi seksual pada wanita yang menggunakan obat antidepresan [1, 2].

Oksitosin membangkitkan perasaan puas dan kepercayaan dan pengurangan kecemasan sosial [3].

Dalam keadaan tertentu, oksitosin tampaknya secara tidak langsung menghambat pelepasan hormon stres seperti kortisol. Namun, belum ada penelitian yang mengidentifikasi cara menggunakan oksitosin untuk mengurangi kecemasan atau memperbaiki gejala depresi secara andal. Banyak penelitian telah mencoba hal ini, tetapi temuan mereka tidak meyakinkan [4, 5].

Baca Juga  Faktor Apa Mempengaruhi Kemajuan Proses Melahirkan?

Beberapa peneliti percaya bahwa oksitosin mencegah peradangan saraf dan karenanya melindungi neuron di otak yang sedang berkembang. Oksitosin telah ditemukan untuk mencegah kerusakan parah pada hewan yang stroke, dan bukti terbaru menunjukkan peran untuk melindungi otak janin dan bayi selama kehamilan, trauma kelahiran, dan pertumbuhan awal [6].

Faktor-faktor yang Meningkatkan Oksitosin

Banyak faktor telah ditemukan untuk meningkatkan pelepasan oksitosin atau untuk mengaktifkan reseptor oksitosin, antara lain:

  1. Perilaku Seksual. Secara garis besar, perilaku seksual memicu pelepasan oksitosin. Lebih khusus lagi, oksitosin dilepaskan selama atau setelah perilaku atau kejadian berikut [7]:
  2. Berhubungan seks, atau rangsangan seksual secara umum [8]
  3. Orgasme [9, 10]
  4. Stimulasi puting susu (pada wanita / ibu) [11]
  5. Memeluk / menyentuh [12]
  6. Jatuh cinta [13]

Praktek dan acara gaya hidup berikut ini telah ditemukan untuk mempromosikan pelepasan oksitosin dalam setidaknya satu penelitian pada manusia.

  • Musik yang menenangkan [14]
  • Pertemuan sosial yang positif [15]
  • Makan [16]
  • Mandi Air hangat / Suhu hangat [17]
  • Yoga [18, 19]
  • Pijat [20]
  • Olahraga (dipelajari pada wanita hamil) [21]
  • Beberapa bentuk meditasi tertentu (seperti “Meditasi Kebaikan”) [22]
  • memelihara Anjing & hewan lain [23]
  • Perawatan [24]
  • Makanan. Fenugreek diyakini sebagai “galactagogue” (stimulator produksi susu) dalam sistem pengobatan tradisional Timur Tengah dan Asia Selatan. Namun, percobaan manusia masih kurang [25].
  • Aroma. Menurut uji coba manusia yang terbatas, beberapa jenis aromaterapi berpotensi meningkatkan pelepasan oksitosin di otak, sehingga meningkatkan kepercayaan dan relaksasi. Jasmine [26], Lavender membangun kepercayaan dan mungkin meningkatkan oksitosin [27]
  • Zat Alami. Suplemen dan probiotik tertentu berpotensi meningkatkan pelepasan oksitosin, tetapi ini umumnya kurang dalam penelitian klinis, dan tidak ada yang disetujui oleh FDA untuk tujuan ini. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menggunakan suplemen baru. Magnesium diperlukan agar oksitosin berfungsi. Kekurangan magnesium dapat mengganggu pensinyalan oksitosin, tetapi tidak ada uji klinis yang menentukan apakah suplementasi magnesium meningkatkan pelepasan oksitosin [28, 29]. Vitamin D memiliki situs pengikatan dalam gen yang menghasilkan reseptor oksitosin dan prekursor oksitosin. Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa kekurangan vitamin D dapat meningkatkan peluang janin untuk mengembangkan autisme karena kurangnya oksitosin [30]. Probiotik L Reuteri meningkatkan pelepasan oksitosin pada tikus percobaan, tetapi penelitian pada manusia belum menyelidiki efek ini [31].Demikian juga, kafein meningkatkan oksitosin otak pada tikus, tetapi hasil ini belum diselidiki dalam penelitian pada manusia [32].
Baca Juga  Seminar Hypnobirthing & Prenatal Gentle Yoga di Banjarmasin

Nah selamat mencoba ya karena saya yakin ini sangat bermanfaat ketika Anda ingin melakukan induksi alami

salam hangat