Ketika saya mengajar untuk para bidan di pelatihan prenatal gentle yoga, dan saya bertanya kepada mereka tentang kasus yang paling banyak mereka hadapi di lapangan berikut alasan mereka untuk merujuk kliennya adalah karena PERSALINAN MACET, Persalinan TAK MAJU . Anda bisa lihat pembahasannya di artikel ini.

Dan beberapa kali akupun mendapati kasus demikian. Beberapa karakteristik yang saya amati pada kasus persalinan lama dan macet adalah antara lain:

  • Fase pasif/latent (pembukaan kurang dari 4cm) berlangsung beberapa hari
  • Hari Perkiraan Lahir sudah lewat
  • Terjadi Ketuban Pecah Dini
  • Pembukaan > 6 cm tiba tiba kontraksi tidak semakin sering, namun justru semakin jarang
  • Pembukaan lengkap namun kepala janin masih tinggi
  • Riwayat sang ibu jarang olahraga
  • Riwayat di dalam kehidupan sehari hari sebagian besar waktu di gunakan untuk duduk dan berbaring.

Yup. Dan biasanya dengan riwayat demikian, masalah yang seringkali terjadi, sumbernya adalah pada LIGAMEN SACROTUBEROUS .

Oke! Sejenak kita belajar tentang bagaimana “alur” kepala bayi lahir, dan “mekanisme” panggul pada saat persalinan terjadi.

Silahkan simak gambar di bawah ini:

ini adalah alur bagaimana bayi lahir melewati panggul ibu. ada 7 step di sana.

saat kepala bayi hendak masuk ke pintu atas panggul / INLET, maka pintu atas panggul harus terbuka

begitu kepala janin masuk ke pintu tengah panggul/MIDLET, maka panggul akan menselaraskan diri, sehingga memungkinkan si kepala janin melakukan putaran paksi dalam dan menundukkan kepala sehingga ubun ubun kecilnya menjadi bagian yang terendah.

dan ketika kepala janin hendak lahir dan sampai proses lahirnya seluruh tubuh, maka pintu bawah panggul atau OUTLET harus terbuka.

Lalu saya akan bahas lebih lanjut tentang Ligamen Sacrotubero ligament ini:

Melihat gambar di atas, dan menyadari bahwa panggul mempunyai kemampuan untuk ber nutasi dan contranutasi, maka ketika ligament yang menghubungkan tulang duduk dengan tulang ekor ini, kaku dan pendek, otomatis ruangan pintu bawah panggul/outlet semakin sempit.

Ligament pada sendi sacroiliac, sacrotuberous , sacrospinosus menempel pada sakrum posterior dan tulang ekor dan menjalar ke atas ischium dan tuberus di kedua sisi tubuh.. Ligament  berbentuk kipas ini juga menyatu dengan ligamen sakroiliaka posterior yang melekat pada spina iliaka posterior superior, menciptakan stabilitas yang kuat untuk sakrum dan menyangga berat badan. (Bingung? Lihat tautan anatomi interaktif ini untuk lebih jelas.)

Idealnya, ligamentum sakrotuberous cukup ramping sehingga tidak bisa diraba dari luar. Namun, ketika ligamen tertekan, biasanya dengan aktivitas fisik yang agresif atau cedera, ligamen bisa menjadi tebal dan kencang. Hal ini dapat menyebabkan sejumlah masalah, termasuk osifikasi /kekakuan ligamen dan tekanan pada saraf pundendal; tetapi kesulitan utama bagi wanita hamil dan bersalin adalah pemendekan ligamen, yang pada gilirannya menarik tulang ekor dan tuberositas iskia lebih dekat.

Selain menyebabkan masalah pemosisian yang substansial untuk setiap bayi yang mencoba masuk ke dalam panggul itu, ketatnya ligament ini pada dasarnya menutup pintu bawah panggul sampai batas tertentu, menyebabkan persalinan lama dengan tidak mengizinkan bayi untuk lewat.

Dan biasanya kalua sudah kejadian demikian, para provider tidak menyadari akar masalahnya, namun langsung memutuskan untuk mengakhiri persalinan dengan operasi Caesar.

Ligament sakrotuberous harus menjadi pertimbangan kemungkinan penyebab persalinan lama dan macet  jika salah satu dari kondisi berikut ini berlaku:

  1. Persalinan yang lama dan sulit di mana sudah dilakukan upaya macem macem seperti : Rebozo, Perubahan Posisi ibu, tidak sepenuhnya efektif, dan persalinan tetap saja tidak ada kemajuan yang signifikan
  2. Bayi yang terus-menerus mengalami malposisi. (rata rata buka OA atau LOA)
  3. Ibu yang sangat atletis (terutama mereka yang sangat atletis dalam kehamilan mereka aliyas tubuhnya kekar dan kaku)
  4. Ibu yang tidak pernah olahraga dan punya riwayat bekerja di belakang meja dan menghabiskan harinya dengan duduk di kursi dan bersandar
  5. Sejarah setiap trauma di mana ligamen panggul bisa terkena (kecelakaan, jatuh, dll.)
  6. Panggul yang lebih tinggi salah satu (bisa karena scoliosis, atau memang karena kebiasaan /postur) di tandai dengan panjang kaki yang tidak sama. Biasanya ini disadari ibu ketika menggunakan celana panjang, akan terlihat jelas lebih pendek kainnya di salah satu kaki.

 

Nah apa yang bisa di lakukan?

Salah satunya dengan olah tubuh dengan melakukan pose pose dalam prenatal gentle yoga sejak masa kehamilan untuk melatih ligament ini menjadi lebih seimbang dan selaras.

Beberapa gerakan yang bisa Anda selipkan dalam latihan Anda adalah:

Ingat, sebelum melakukan gerakan gerakan ini, Anda harus melakukan pemanasan terlebih dahulu.

Anda bida menggunakan video ini:

lalu ketika tubuh sudah mulai panas, Anda bisa menyelipkan gerakan gerakan berikut:

Side by side squatt: lakukan di sisi kanan dan kiri sebanyak 4 kali (bisa lebih)

Hold feet : pada setiap sisi, tahan selama minimal 4 siklus nafas, lakukan di setiap sisi

Low Lunge : pastikan pada pose ini lutut satu garis dengan mata kaki, dan lakukan di kedua sisi

Lizard : ini adalah pose yang sangat intens, pastikan Anda tidak menderita SPD (symphisis pubis dysfuction) pada saat melakukan pose ini dan pastikan Anda melakukan pemanasan yang cukup sebelum melakukan pose ini.

Warriow 2: ini adalah pose open hips. dan sangat kuat. pastikan lutut di atas mata kaki

Selamat berlatih.

Salam hangat

Yesie